Minimalisir Kecelakaan, KKP Gencarkan Sertifikasi Keselamatan Nelayan

  • Oleh : Fahmi

Sabtu, 01/Okt/2022 11:50 WIB
Foto:Istimewa Foto:Istimewa

TANGGAMUS (BeritaTrans.com) - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) berupaya meningkatkan kesadaran nelayan akan keselamatan diri di atas kapal, melalui sertifikasi bagi nelayan kecil dan awak kapal perikanan. Langkah ini selaras terlaksana guna mendukung implementasi kebijakan penangkapan ikan terukur dan pengembangan kampung nelayan maju yang digaungkan Menteri KP Sakti Wahyu Trenggono.

KKP melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) menyelenggarakan Sertifikasi Kecakapan Nelayan (SKN) kepada 180 nelayan di Kabupaten Tanggamus Provinsi Lampung. Kegiatan ini difasilitasi oleh Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan (BPPP) Tegal, melalui inisiasi Ketua Komisi IV DPR RI, Sudin pada 29-30 September 2022.

Baca Juga:
KKP Ekspor 25 Ton Tuna Loin Ternate ke Thailand

SKN merupakan sertifikasi keterampilan bagi awak kapal perikanan untuk nakhoda pada kapal perikanan berukuran sampai dengan 5 gross tonnage (GT) atau Kelasi (Deckhand) yang bekerja pada kapal perikanan berukuran lebih dari 5 GT sampai dengan 30 GT.

"Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) mencatat 31 persen kecelakaan pelayaran pada 2018 - 2020 melibatkan kapal penangkap ikan. Jumlah tersebut sempat menurun pada 2019 dan 2020. Terdapat 25 kecelakaan pada 2019 dan 12 kecelakaan pada 2020. Sayangnya, jumlah ini naik lagi menjadi 19 kasus pada 2021," terang Kepala BRSDM, I Nyoman Radiarta.

Baca Juga:
Kinerja dan Kesigapan Penyidik KKP Diapresiasi Polri

Untuk itu melalui SKN,  para nelayan dan awal kapal perikanan akan dibekali kompetensi, meliputi keselamatan kerja dan pertolongan pertama pada kecelakaan, kompetensi pengetahuan dasar pelayaran, serta operasi penangkapan ikan. 

Nyoman pun menjelaskan, keterampilan nelayan kecil dan awak kapal perikanan ini akan dibuktikan melalui kepemilikan sertifikat yang akan menjadi bukti bahwa mereka berkompeten untuk bekerja pada kapal perikanan. Khusus bagi awak kapal perikanan diharapkan akan menambah daya saing dan posisi tawar yang lebih baik.

Baca Juga:
KKP Raih 2 Penghargaan Pada Bhumandala Award BIG

"Dengan menguasai kompetensi yang diberikan tersebut, diharapkan nelayan Tanggamus dapat melakukan operasi penangkapan ikan dengan hasil yang optimal, juga dapat pulang dalam keadaan yang sehat dan selamat untuk bertemu dengan keluarga tercinta di rumah. Saya juga berpesan kepada pelatih dan penyuluh perikanan agar terus mendampingi para peserta selama pelatihan maupun setelah
pelatihan," harap Nyoman.

Senada dengan Nyoman, Ketua Komisi IV DPR RI, Sudin, memegaskan bahwa keselamatan nelayan dan awak kapal perikanan sangatlah penting, untuk itu nelayan dituntut untuk meningkatkan pengetahuan dasar berlayar dan juga sikap saat melaut.

"Setiap nelayan yang berlayar pasti diharapkan oleh anak dan istrinya untuk pulang dengan selamat. Karenanya, pelatihan ini sangat penting, terlebih ketika nelayan menghadapi berbagai tantangan saat melaut,” terangnya.

Sudin pun menilai pelatihan ini harus dapat diterapkan dengan sebaik-baiknya dan disebarluaskan kepada masyarakat
 kelautan dan perikanan.

"Bapak-bapak disini mungkin memang lebih pintar dari saya kalau masalah melaut. Tapi harus diingat, namanya laut beda hari gelombang yang dirasakan juga berbeda. Untuk itu Saya minta bapak-bapak wajib membagikan ilmu yang didapatkan kepada sesama rekan nelayan. Dengan transfer ilmu, kemungkinan kita dapat menyelamatkan rekan nelayan apabila terjadi kecelakaan,” tutur Sudin.

Kepala Pusat Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan (Puslatluh KP), Lilly Aprilia Pregiwati, dalam laporannya menjelaskan, pasca pelatihan SKN, penyuluh perikanan dan pelatih secara bersama-sama bersinergi dalam melakukan pendampingan kepada purnawidya secara berkelanjutan sehingga peserta dapat mengaplikasikan ilmu yang didapat selama pelatihan.

Sementara itu, Sekretaris Daerah Kabupaten Tanggamus, Hamid Heriyansyah Lubis, menuturkan Kabupaten Tanggamus dikenal sebagai daerah yang memiliki potensi perikanan dan mempunyai perairan yang sangat melimpah, baik di perairan laut maupun di perairan darat. "Tentunya, dengan sertifikasi kecakapan nelayan, potensi ini dapat dikelola dengan semaksimal mungkin sehingga dapat memberikan manfaat bagi masyarakat luas," ujarnya.

Di akhir kesempatan, turut diberikan bantuan secara simbolis kepada nelayan Tanggamus, berupa 180 life jacket dan bantuan mobil operasional untuk koperasi KWT (kelompok wanita tani) Kecamatan Semaka Kab. Tanggamus. (Fhm)