Kemenhub Tingkatkan Kolaborasi Antarinstansi Antisipasi Kemacetan di Jatim Saat Arus Mudik Lebaran

  • Oleh : Naomy

Jum'at, 24/Feb/2023 22:05 WIB
Dirjen Perhubungan Darat Hendro Sugiatno (tengah) di Surabaya Dirjen Perhubungan Darat Hendro Sugiatno (tengah) di Surabaya

SURABAYA (BeritaTrans.com) -  Mengantisipasi titik-titik rawan kemacetan di Jawa Timur saat arus mudik lebaran 2023/1444 H, Kementerian Perhubungan melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Darat meningkatkan kolaborasi antarinstansi.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat, Hendro Sugiatno mengatakan, perlunya semua stakeholders mewaspadai titik-titik yang rawan kepadatan lalu lintas di wilayah Jawa Timur sebagai tujuan akhir dari mayoritas pemudik di Pulau Jawa.

Baca Juga:
Kemenhub Pastikan Berantas Praktik Travel Gelap

"Mengingat Lebaran tahun ini kemungkinan besar akan berpotensi lebih ramai, perlu perhatian khusus  untuk menangani lokasi yang rawan kemacetan agar masyarakat merasa nyaman ketika pulang ke kampung halaman," jelas Hendro di Surabaya, Jumat (24/2/2023).

Dirlantas Polda Jatim, Kombes Pol M. Taslim Chairuddin menyampaikan, terdapat empat titik yang menjadi fokus utama. 

Baca Juga:
Kemenhub: Penggunaan Sabuk Pengaman Wajib Saat Berkendara!

Pertama adalah wilayah Mengkreng karena merupakan pertemuan arus yang berasal dari Jombang, Kediri dan Nganjuk.

"Permasalahan di Mengkreng disebabkan oleh pertemuan tiga arus, adanya bottle neck, yang ke arah Nganjuk serta banyaknya toko oleh-oleh. Kemudian untuk titik berikutnya adalah exit tol Sidoarjo dan exit tol Singosari yang dikarenakan adanya antrean pembayaran tol," tutur Taslim.

Baca Juga:
Dirjen Hubdat Bagikan Tips Aman Bagi Pemudik Saat Gunakan Lajur Contraflow

Selain itu, titik terakhir yang menjadi perhatian paling besar ada pada wilayah Pendem arah Batu, Malang yang merupakan kawasan aglomerasi di mana banyak lokasi wisata dan rekreasi, toko oleh-oleh, dan lain sebagainya.

Untuk mengantisipasi adanya kemacetan pada titik-titik tersebut, pihaknya akan memperbanyak petugas di lapangan untuk mengurai kepadatan dan mengatur lalu lintas serta apabila diperlukan akan memberlakukan contra flow.

Terkait dengan antrean di gardu keluar tol, Sekretaris Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT), Yongki Triono menuturkan, akan menyiapkan tambahan mobile reader agar masyarakat tidak menunggu lama untuk pembayaran tol.

"Kami akan melakukan perhitungan berapa penambahan mobile reader, yang diperlukan untuk mempercepat transaksi pembayaran tol sehingga traffic bisa berjalan dengan lancar," ujar Yongki. (omy)