Festival Pesona Selat Lembeh 2023, Hadirkan Kearifan Lokal Kota Bitung

  • Oleh : Naomy

Rabu, 04/Okt/2023 08:25 WIB
Menparekraf Sandiaga Uno di Jakarta Menparekraf Sandiaga Uno di Jakarta

 

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Festival Pesona Selat Lembeh 2023 yang masuk ke dalam agenda 110 Karisma Event Nusantara (KEN) Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf).

Baca Juga:
Menparekraf Dorong Industri Perkuat Diversifikasi Produk dan Kerja Sama

Festival ini digelar untuk mempromosikan dan mengangkat sejumlah kearifan lokal Kota Bitung, Sulawesi Utara, khususnya di bidang pariwisata dan ekonomi kreatif.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan, Festival Pesona Selat Lembeh berawal dari pesta rakyat yang merupakan bentuk ungkapan rasa syukur masyarakat atas hasil laut yang melimpah di Kota Bitung.

Baca Juga:
Festival Cap Go Meh Singkawang Kalbar, Diharap Mampu Gerakkan Perekonomian

Hal inilah yang "kemudian dijadikan daya tarik wisata yang dikemas ke dalam konsep festival oleh Pemerintah Kota Bitung beserta stakeholder terkait," ujar Sandiaga dalam The Weekly Brief with Sandi Uno yang dilangsungkan di Gedung Sapta Pesona, Jakarta, Senin (2/10/2023).

Daya tarik Kota Bitung semakin kuat dengan diselenggarakannya event ‘Festival Pesona Selat Lembeh sebagai acara yang berkualitas dan menonjolkan kearifan lokal.

Baca Juga:
Menparekraf Paparkan Pengembangan Parekraf Berkelanjutan Indonesia di India

Bertema “see it, love it, enjoy it”, Festival Pesona Selat Lembeh yang dilaksanakan pada 4 hingga 10 Oktober 2023, mengajak wisatawan serta seluruh masyarakat untuk menikmati kekayaan alam dan budaya yang ada di Kota Bitung.

Guna mengeksplorasi seluruh keindahan Selat Lembeh akan ada serangkaian acara.

Mulai dari sailing pass perahu mural, pagelaran seni budaya dari etnis yang ada di kota Bitung, pertunjukan potong tuna, karnaval laut, gastronomi Bitung Kota Kuliner, pukul tetengkoren massal, lomba mancing, Bitung lautan trail, kompetisi underwater photography, pameran ekraf dan UMKM lokal, pertunjukan musik dan paduan suara internasional, serta lainnya.

“Saya berharap event ini mampu menggerakkan perekonomian bagi pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif khususnya di Kota Bitung dan sekitarnya,” kata Sandiaga.

Deputi Produk Wisata dan Penyelenggaraan Event Kemenparekraf/Baparekraf Vinsensius Jemadu menilai Festival Pesona Selat Lembeh yang sudah kali ketiga menjadi bagian dari KEN, menunjukkan peningkatan kualitas di tiap tahunnya. Ini adalah suatu prestasi yang luar biasa.

“Jadi kami mengharapkan Festival Pesona Selat Lembeh bisa terus berkembang menjadi event yang semakin mandiri. Kami juga berharap Kota Bitung bisa memunculkan kegiatan atau event-event lain untuk bisa masuk KEN,” kata Vinsen.

Walikota Bitung Maurits Mantiri menjelaskan walaupun ada inovasi di dalamnya, secara keseluruhan Festival Pesona Selat Lembeh tetap mempertahankan orisinalitasnya. 

Sebab keaslian inilah yang menjadi daya tarik wisatawan khususnya mancanegara.

“Kita tetap mempertahankan orisinalitas, tidak mempoles berlebihan, karena orisinalitas ini yang dinikmati mereka (wisatawan),” ungkap Maurits.

Dia pun menyampaikan ucapan terima kasih kepada Menparekraf dan Kemenparekraf atas dukungan yang luar biasa terhadap event-event daerah seperti Festival Pesona Selat Lembeh. 

“Terima kasih Pak Menteri yang selama ini men-support kami, karena support dari Kemenparekraf ke Festival Pesona Selat Lembeh bisa berjalan dengan baik. Berharap sekali di pembukaan Mas Menteri ada waktu,” ujarnya.

Kepala Dinas Pariwisata Kota Bitung Pingkan Kapoh menambahkan Kota Bitung sendiri telah mendapat predikat sebagai Kota Kuliner melalui PMK3I yang dilakukan oleh Kemenparekraf. Predikat ini memberikan dampak terhadap peningkatan partisipasi UMKM di Festival Pesona Selat Lembeh ditambah lokasi penyelenggaraan Festival Pesona Selat Lembeh juga menyebar di beberapa titik. 

“Dengan begitu, UMKM yang tadinya terbatas hanya berjumlah 74 sekarang jumlahnya lebih dari seratus UMKM yang terlibat,” kata Pingkan.

Penyelenggara/Event Organizer Festival Pesona Selat Lembeh 2023 Yeske Lumakeki mengatakan pihaknya memproyeksi akan ada 40 ribu wisatawan per-hari yang datang menyemarakkan festival ini.

“Target ini berdasarkan data kami tahun lalu. Di mana saat itu hanya di satu titik lokasi. Karena saat ini ada beberapa titik lokasi kami berani menargetkan 40 ribu pengunjung dalam satu hari,” ucap Yeske. (omy)