Plt Kepala BPSDMP Tekankan Pentingnya Kompetensi SDM Transportasi Darat dan Perkeretaapian

  • Oleh : Naomy

Kamis, 14/Mar/2024 20:33 WIB
Plt. Kepala BPSDMP Plt. Kepala BPSDMP


YOGYAKARTA (BeritaTrans.com) – Konektivitas transportasi dan integrasi antarmoda dapat meningkatkan dan mempercepat pertumbuhan perekonomian dengan mendukung kegiatan perekonomian masyarakat Indonesia. 

"Untuk mewujudkan sistem transportasi yang terintegrasi dibutuhkan sumber daya manusia (SDM) yang mampu beradaptasi dan memiliki kinerja optimal," ujar Plt. Kepala BPSDMP, Wisnu Handoko saat pada Sosialisasi Diklat Bidang Perhubungan Darat dan Perkeretaapian di Yogyakarta, Kamis (14/3/3024). 

Baca Juga:
BPSDMP Sampaikan Duka Mendalam Atas Wafatnya 1 Taruna STIP dan Evaluasi untuk Pembenahan Pola Pengasuhan

"Sosialisasi ini merupakan upaya meningkatkan awareness para pemangku kebijakan di tingkat pusat dan daerah mengenai pentingnya SDM bidang transportasi yang mempunyai kompetensi sesuai dengan amanat dari Undang-Undang Aparatur Sipil Negara dan Undang-Undang Transportasi," ujarnya.

Dalam membangun sistem transportasi yang baik, ada berbagai tantangan. 

Baca Juga:
BPSDMP Gelar Diklat Pemberdayaan Masyarakat di Natuna

Pertama adalah meningkatnya penggunaan kendaraan pribadi dan/atau layanan transportasi berbasis aplikasi ridesharing. 

“Dari data BPS Tahun 2023 diketahui bahwa prosentase jumlah sepeda motor telah mencapai 85% dari total kendaraan yang ada di Indonesia. Hal ini dipicu kebutuhan masyarakat terhadap jasa transportasi yang dapat melayani dari pintu ke pintu tanpa adanya terkendala pergantian moda, waktu, maupun pembayaran," bebernya.

Baca Juga:
BPSDMP Siap Cetak SDM Transportasi ASDP Unggul dan Kompeten

Tantangan yang kedua menurutnya yaitu kondisi sarana dan prasana transportasi yang belum terintegrasi. 

Lebih lanjut lagi keterhubungan antarsimpul transportasi masih tergolong rendah. 

"Oleh karena itu, layanan angkutan umum belum menjadi pilihan utama masyarakat," kata dia. 

Tantangan ketiga adalah biaya logistik Indonesia yang masih relatif tinggi yaitu mencapai 24% dari PDB. 

Hal ini disebabkan oleh 70% angkutan logistik masih mengandalkan transportasi darat, di mana ketersediaan kendaraan barang masih terbatas. 

Untuk itu Capt. Wisnu mengajak Pemerintah Pusat dan Daerah mewujudkan sistem transpotasi yang mengedepankan konektifitas dan integrasi antarmoda guna mendukung petumbuhan ekonomi Indonesia. 

Manfaat lain dari sistem transportasi yang baik ini yakni keterjangkauan biaya layanan, menekan penggunaan kendaraan pribadi, mengurangi kemacetan, dan meminimalisir jumlah kejadian kecelakaan di jalan. 

Sosialisasi ini menghadirkan narasumber-narasumber yang memberikan penguatan referensi tentang pentingnya kompetensi SDM dalam mewujudkan konektifitas dan integrasi antarmoda, yaitu Perencana Ahli Muda Kedeputian Bidang Sarana dan Prasarana Bappenas, Handhi Setiawan Adiputra yang memaparkan materi terkait perencanaan konektifitas dan integrasi antarmoda sebagai katalis ekonomi bangsa. 

Kepala Bagian SDM dan Umum Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub, Eko Agus Susanto memberikan gambaran tentang peran dan kinerja transportasi darat dalam mewujudkan konektifitas dan integrasi antarmoda. 

Narasumber selanjutnya yaitu Kepala Unit Pengelola Sistem Jalan Berbayar Elektronik Dinas Perhubungan Provinsi DKI Jakarta, Zulkifli yang menjelaskan pentingnya peningkatan kompetensi teknis melalui diklat di UPT BPSDMP bagi pegawai guna mewujudkan transportasi yang terintegrasi.

Widiyaiswara Ahli Utama Kementerian Perhubungan Sugihardjo memberikan materi mengenai implementasi kebijakan sektor transportasi dalam mendukung peningkatan mobilitas masyarakat melalui SDM yang berkompeten.

Kepala Bidang Pelatihan Pusat Pengembangan SDM Perhubungan Darat (PPSDMPD), Farida Makhmudah mengatakan, sosialisasi yang dihadiri 212 peserta secara fisik dan virtual ini merupakan upaya BPSDMP untuk memperkenalkan dan menyebarluaskan program pengembangan kompetensi pada Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah Provinsi/Kabupaten/Kota, guna meningkatkan peran SDM transportasi dalam mendukung pertumbuhan ekonomi Indonesia. 

“Selain penyampaian materi dari narasumber, juga dilakukan pengenalan program diklat teknis pada Perguruan Tinggi Transportasi Darat Kementerian Perhubungan yang disampaikan secara langsung oleh para Direktur dan Kepala Balai UPT di lingkungan BPSDMP matra darat," ungkapnya. (omy)