Masinis Lokal Mulai Praktik di Kabin Jalankan Kereta Whoosh

  • Oleh : Fahmi

Selasa, 14/Mei/2024 17:36 WIB
Masinis Indonesia mulai tahap praktek di kabin kereta whoosh yang beroperasi. Masinis Indonesia mulai tahap praktek di kabin kereta whoosh yang beroperasi.

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Sebagai tahapan lanjutan dari transfer knowledge masinis Kereta Cepat Whoosh, sebanyak 72 calon masinis Whoosh asal Indonesia mulai melakukan pelatihan dalam kabin masinis Whoosh yang beroperasi setiap harinya. Para calon masinis melakukan on Job Training dengan mendampingi masinis kereta cepat profesional dari tiongkok, sejak April 2024.

Corporate Secretary KCIC, Eva Chairunisa menyebutkan dalam kegiatan on job training para calon masinis langsung mengikuti pekerjaan masinis Whoosh dari awal hingga akhir dinas. Hal ini berbeda dari tahapan sebelumnya di mana calon masinis belajar secara teori di kelas dan praktik di mesin simulator.

Baca Juga:
Jelang Akhir Pekan Masuki Libur Panjang Idul Adha, Penumpang Whoosh Alami Peningkatan

“Para calon masinis akan mendapatkan pelajaran dan pengalaman langsung terkait aktivitas masinis Whoosh sehari-hari. Dengan kegiatan on Job Training ini diharapkan calon masinis asal Indonesia mampu memahami dengan lebih baik lagi cara kerja masinis kereta cepat, karena saat ini mereka sudah terjun langsung ke lapangan," tutur Eva.

Para calon masinis ini mengikuti seluruh rangkaian kegiatan masinis Whoosh yang bertugas. Kegiatan yang dilakukan mulai dari administrasi kedinasan, tes kesehatan, proses serah terima sarana, start dan uji fungsi, langsir kereta, serta mengikuti perjalanan Whoosh dari stasiun awal hingga akhir di kabin.

Baca Juga:
KCIC Sosialisasikan Bahaya Bermain Layangan di Sekitar Jalur Rel Whoosh ke Sekolah

Pada saat berada di dalam kabin, para calon masinis mengamati cara pengoperasian kereta cepat, proses komunikasi dengan pusat kendali, komunikasi dengan awak kereta, penanganan kondisi darurat, serta berbagai proses kerja di dalam kabin masinis lainnya. Para calon masinis juga didampingi oleh penerjemah selama proses on Job Training agar penjelasan yang diberikan oleh masinis profesional dapat dipahami dengan baik oleh calon masinis Indonesia.

Setiap kereta berhenti di stasiun, selalu dilaksanakan evaluasi antara instruktur masinis dan calon masinis Indonesia. Calon masinis diberikan pemahaman pentingnya setiap aspek yang ada di dalam kabin maupun berbagai SOP yang diberlakukan dalam berbagai kondisi saat mengoperasikan kereta cepat.

Baca Juga:
Layang-Layang di Sekitar Jalur Kereta Whoosh Dapat Ganggu Perjalanan

Pada on Job Training ini calon masinis Indonesia hanya dapat mengamati selama perjalanan Whoosh rute Halim-Tegalluar PP beroperasi mengangkut penumpang. 

Untuk pengoperasian secara langsung baru dapat dilakukan pada saat kereta langsir dari Stasiun Tegalluar menuju Depo Tegalluar dan sebaliknya, calon masinis Indonesia langsung mengoperasikan Whoosh dengan didampingi masinis dan instruktur masinis profesional.

Eva menjelaskan, dari semua kegiatan tersebut diharapkan kemampuan dan keterampilan calon masinis ini semakin terasah. Proses ini juga melatih ketahanan fisik para calon masinis sehingga nantinya saat bertugas sudah siap baik secara fisik, mental, kemampuan, dan kompetensinya.

“Proses transfer knowledge merupakan salah satu bagian krusial dari proyek kereta cepat di Indonesia. Tujuannya agar bangsa Indonesia bisa berdikari dalam mengoperasikan kereta cepat ini. Lebih jauh lagi agar SDM Indonesia bisa membagikan pengetahuan ini untuk meningkatkan kompetensi putra putri terbaik bangsa ke depannya,” tutup Eva.

Bagi masyarakat yang ingin mendapatkan informasi lebih lanjut mengenai Whoosh, silakan menghubungi Customer Service di Stasiun atau Contact Center KCIC melalui ke 150909, WhatsApp chat ke 0815-1032-0909, email ke [email protected], serta ‚Ā†Instagram reply dan DM ke @keretacepat_id.(fhm)