Keluarga Korban Jatuhnya Boeing 737 Max Tak Yakin Pesawat Aman untuk Kembali Terbang

  • Oleh :

Jum'at, 20/Nov/2020 07:39 WIB
Samya Stumo dan Danielle Moore. Kedua wanita itu tewas dalam kecelakaan Boeing 737 Max Ethiopian Airlines pada Maret 2019. Clifford Law/Chris Moore. (businessinsider.com) Samya Stumo dan Danielle Moore. Kedua wanita itu tewas dalam kecelakaan Boeing 737 Max Ethiopian Airlines pada Maret 2019. Clifford Law/Chris Moore. (businessinsider.com)

  • Pesawat Boeing 737 Max telah disertifikasi untuk terbang lagi oleh Administrasi Penerbangan Federal AS, 20 bulan setelah kecelakaan fatal kedua oleh pesawat tersebut mengakibatkan korban tewas menjadi 346 orang.
  • Dua orang tua yang kehilangan anak mereka dalam kecelakaan kedua mengatakan kepada Business Insider bahwa mereka masih berduka dan tidak senang pesawat kembali mengudara.
  • Mereka mengatakan tidak percaya pesawat itu aman karena Boeing tidak mendesain ulangnya secara mendasar, dan lembaga yang sama yang mensertifikasi pesawat.
  • Baik Boeing dan FAA mengatakan mereka yakin dengan perbaikan pesawat dan akan sepenuhnya aman.

WASHINGTON (BeritaTrans.com) - Orang tua yang anaknya tewas dalam kecelakaan yang melibatkan pesawat Boeing 737 Max mengatakan bahwa mereka marah dan kesal dengan pesawat yang akan segera kembali ke langit, dan tidak percaya bahwa jet itu aman.

Pesawat Boeing telah dilarang terbang di seluruh dunia sejak Maret 2019, setelah yang kedua dari dua pesawat 737 jatuh, dengan total korban tewas 346 orang.

Baca Juga:
Setelah 20 Bulan Dilarang Terbang, Boeing 737 Max Akhirnya Mengudara

Boeing harus menghadapi tuntutan hukum dari keluarga, pemegang saham, dan maskapai penerbangan - menjerumuskannya ke dalam krisis terbesar dalam sejarahnya dan membuat pesawat-pesawat menganggur di seluruh dunia.

Administrasi Penerbangan Federal AS mengumumkan pada hari Rabu - 20 bulan setelah pesawat di-grounded - bahwa 737 Max diizinkan terbang lagi setelah peningkatan dan perbaikan, setelah proses yang jauh lebih lama dari yang diharapkan Boeing.

Baca Juga:
FAA Terbitkan Sertifikat Kelaikan Udara Boeing 737 MAX

Ethiopian Airlines Flight ET302Reruntuhan pesawat Bpeing 737 Kax  Ethiopian Airlines, yang jatuh pada Maret 2019. Xinhua/ via Getty Images.

Kembalinya pesawat adalah kabar baik bagi perusahaan, tetapi membuka kembali luka bagi mereka yang kehilangan orang yang dicintai dalam kecelakaan itu.

Baca Juga:
American Airlines akan Terbangkan Boeing 737 Max mulai 3 Desember 2020

Business Insider berbicara dengan dua orang tua yang kehilangan putri mereka dalam kecelakaan kedua, di Ethiopia. Mereka yakin pesawat itu tidak cukup aman untuk kembali - meskipun mendapat persetujuan dari regulator seperti FAA - dan merasa sangat menyakitkan atas kepulangannya.

Pada saat penulisan, baik Boeing maupun FAA tidak menanggapi permintaan Business Insider untuk mengomentari pernyataan kedua orang tua.

'"Ini adalah pesawat yang membunuh putriku,"

Chris Moore kehilangan putrinya  berusia 24 tahun Danielle dalam kecelakaan kedua 737 Max, ketika sebuah pesawat Ethiopian Airlines jatuh tak lama setelah lepas landas di Addis Ababa pada Maret 2019, menewaskan 157 orang di dalamnya.

Kecelakaan pertama oleh pesawat Lion Air di Indonesia terjadi pada Oktober 2018 dan menewaskan 189 orang.

Danielle 737 MaxDanielle Moore. Foto: Chris Moore

Danielle Moore sedang melakukan perjalanan ke Majelis Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Nairobi, Kenya, di mana dia telah dipilih untuk mewakili Kanada.

Chris Moore, dari Toronto, mengatakan kepada Business Insider bahwa bagi keluarganya, kecelakaan itu "mencabik-cabik kami".

"Saya selalu mengatakan bahwa saya tidak akan pernah sama lagi," katanya. "Sepertinya aku telah tersesat dan dipindahkan ke tempat lain. Rasanya tidak enak."

"Saya mencoba untuk kembali ke jalur yang kami lalui sebelumnya, tetapi tanpa Danielle, itu sangat sulit," tambahnya.

"Kita hanya bisa menuju ke sana. Kita tidak bisa ke sana."

Dia mengatakan kematian putrinya telah membuat trauma bagi keluarga.

“Kami masih menderita kehilangan putri kami Danielle,” katanya. "Jadi itu telah memengaruhi kami, teman-teman kami, komunitas yang dia layani."

Pemikiran tentang apa yang terjadi masih membawa "serangan kecemasan di tengah malam," katanya.

Moore menambahkan bahwa menyakitkan melihat harga saham Boeing naik: "Ini adalah pesawat yang membunuh putri saya."

"Tapi ada banyak pemegang saham yang mengunyah sedikit untuk membersihkan ini sehingga mereka bisa menghasilkan lebih banyak uang," katanya.

'Penderitaan mutlak'

Nadia Milleron kehilangan putrinya yang berusia 24 tahun, Samya Stumo dalam kecelakaan Ethiopian Airlines. Samya bepergian sebagai bagian dari pekerjaannya di organisasi nirlaba perawatan kesehatan.

Milleron mengatakan keluarganya sangat menderita saat pesawat kembali.

"Jadi gagasan bahwa orang lain akan menderita seperti ini, kehilangan putri mereka, kehilangan anggota keluarga mereka, saya tidak dapat bertahan dengan itu." Sejak kecelakaan itu, Milleron dan suaminya, Michael Stumo, telah mengabdikan diri untuk berkampanye mencegah bencana lain, termasuk bertemu dengan regulator di AS. Dia sebelumnya mengatakan kepada Business Insider bahwa dia ingin tetap di tempat tidur dan bersedih tetapi tahu dia tidak bisa karena "jika terjadi kecelakaan ketiga, saya tidak akan pernah memaafkan diri saya sendiri."

Samya Stumo Boeing 737 MaxSamya Stumo. Foto: Clifford Law
Boeing 737 Max  Michael Stumo Nadia MilleronMichael Stumo and Nadia Milleron, parents of Samya Stumo, saat dengar pendapat tentang Bpeing 737 Max di DPR Amerika Serikat pada Juni 2019. Foto: Mark Wilson/Getty Images

"Saya selalu mendukung bahwa pesawat ini, agar aman dan agar publik tahu bahwa akan selamat, harus disertifikasi ulang dari awal hingga akhir, tidak hanya melihat satu sistem yang kita tahu gagal," dia menambahkan.

Boeing telah berulang kali menyatakan keyakinannya atas penyelidikan dan peningkatannya. Dikatakan Max yang ditingkatkan akan menjadi salah satu pesawat teraman yang pernah terbang.

Tetapi orang tua juga mengungkapkan kekhawatiran bahwa pekerjaan yang dilakukan untuk memeriksa pesawat oleh FAA tidak akan cukup, mengingat hubungan erat antara agensi dan Boeing.

Boeing menyatakan mampu mengawasi sebagian besar sertifikasi awal pesawat itu sendiri - termasuk perangkat lunak yang terkait dengan kecelakaan itu - sebagai bagian dari kebijakan jangka panjang.

Ethiopian Airlines Flight ET302Tim Investigator Amerika Serkat kunjungi lokasi pesawat Boeing 737 Max Ethiopian Airlines Boeing 737 Max, yang jatuh pada Maret 2019. Foto: Jemal Countess/Getty Images

Pada hari Selasa, Dewan Perwakilan AS mengesahkan RUU yang akan mengubah cara FAA mengesahkan pesawat.

Steve Dickson, kepala FAA, mengatakan dia "100% yakin" dengan keselamatan Max. Dia mengatakan kepada Reuters Rabu: "Kami telah melakukan segala kemungkinan secara manusiawi untuk memastikan jenis kecelakaan ini tidak terjadi lagi."

Dia menambahkan bahwa perubahan pada pesawat "telah menghilangkan apa yang menyebabkan kecelakaan khusus ini."

Tapi Milleron tidak yakin.

"Kami melihat bahwa meskipun ada upaya, begitu banyak orang untuk menganalisis, mengevaluasi, memastikan, untuk fokus pada semua ini, mereka masih akan melepaskan pesawat tanpa mengurusi bisnis," katanya.

Moore, sementara itu, meminta pihak ketiga independen untuk mengesahkan Max, menggambarkan Boeing dan FAA sebagai "kelompok yang melakukan pelanggaran serius dalam mengembangkan, merancang, dan mensertifikasi pesawat ini."

"Mengapa kita harus mempercayai mereka sekarang?" cetusnya.

(dien/sumber: businessinsider.com).