Permintaan Kargo Udara Melambat di 2 Minggu Pertama November 2020, Namun Tarif Naik

  • Oleh : Redaksi

Minggu, 22/Nov/2020 00:01 WIB
Pendapatan kargo maskapai penerbangan naik 48% YoY di bulan Oktober berkat tarif yang naik sekitar 66% dari level tahun lalu. Pendapatan kargo maskapai penerbangan naik 48% YoY di bulan Oktober berkat tarif yang naik sekitar 66% dari level tahun lalu.

WASHINGTON (BeritaTrans.com) - Pemulihan bertahap pasar kargo udara tampaknya telah melambat dalam dua minggu pertama bulan November karena faktor permintaan dan muatan tidak berubah, menurut data WorldACD.

Angka untuk paruh pertama bulan menunjukkan bahwa volume mencapai 48% dari total Oktober, sementara faktor beban rata-rata untuk periode tersebut sedikit lebih rendah daripada pada bulan Oktober.

Baca Juga:
IATA Prediksi Kargo Udara Pulih Tahun 2021, Volume 61,2 Juta Ton

"Dengan kata lain, setiap pertumbuhan bulan ke bulan di bulan November harus datang dari paruh kedua bulan tersebut," kata WorldACD.

Sementara tarif di seluruh dunia terus meningkat - dari $ 3,13 per kg pada akhir Oktober menjadi $ 3,28 per kg pada minggu kedua November - untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu, sedangkan hasil/tarif dari China turun, kata WorldACD.

Baca Juga:
Singapore Airlines Implementasikan iCargo

“Sementara mereka naik 3,8% minggu demi minggu di minggu pertama November, di minggu kedua mereka turun 2,5% minggu demi minggu: China-Asia Pasifik -9,5% (pada $ 2,20 per kg), Cina-Eropa - 0,9% (pada $ 5,08 per kg), China-Amerika Utara -6% ($ 5,93 per kg), ”perusahaan menjelaskan dalam ringkasan pasar terbaru.

Penyedia data juga memberikan pengawasan terhadap kinerja di bulan Oktober.

Baca Juga:
Setiap Hari Emirates SkyCargo Angkut 500 Ton Kargo Buah, Sayuran, Daging dan Ikan ke Seluruh Dunia

Dikatakan volume kargo udara turun 11% pada tahun lalu, tetapi naik 8% pada level September.

"Kargo udara di seluruh dunia mengalami kontraksi sepertiga dari tahun ke tahun pada April 2020. Sejak penurunan yang sangat tajam itu, sektor ini terus pulih," kata WorldACD.

Pendapatan kargo maskapai penerbangan naik 48% YoY di bulan Oktober berkat tarif yang naik sekitar 66% dari level tahun lalu.

Peningkatan faktor beban telah melambat karena kesenjangan antara pasokan dan permintaan menyempit: kapasitas kargo meningkat 5% bulan ke bulan, sementara kapasitas kargo pada pesawat penumpang tumbuh sebesar 11%.

"Faktor muatan untuk dua jenis pesawat meningkat 2% sederhana masing-masing 1% selama bulan September," kata WorldACD.

Asia Pasifik terus menjadi yang terbaik di kawasan yang lebih besar dalam hal kargo udara.

“Dengan risiko terdengar seperti rekor rusak, kami melaporkan bahwa - di antara tiga wilayah terbesar - Asia Pasifik yang asli melakukan yang terbaik lagi dalam volume di bulan Oktober, turun 7% dari tahun ke tahun, tetapi mencatat satu-tapi-tertinggi tahun- kenaikan harga / kg per tahun (+ 82,4%),” tambahnya.

Sumber: aircargonews.net