Gegara Dakwaan Kartel Kargo Udara, 11 Maskapai Penerbangan Kena Denda 730 Juta Euro

  • Oleh : Redaksi

Kamis, 31/Mar/2022 09:16 WIB


LUXEMBOURG (BeritaTrans.com) - Sebelas maskapai internasional menghadapi denda 730 juta Euro, yang dikuatkan Mahkamah Hukum Uni Eropa, karena dakwaan kartel kargo udara.

Ada hasil yang beragam bagi maskapai penerbangan dalam pertempuran mereka melawan denda kartel kargo udara yang dikeluarkan oleh Komisi Eropa.

Baca Juga:
Singapore Airlines Terima Lagi Pesawat Anyar Airbus A350-900

Pada tanggal 30 Maret, Pengadilan Umum Uni Eropa (UE) menolak tindakan yang diajukan oleh Martinair Holland, KLM, Cargolux Airlines, Air France-KLM, Air France, Lufthansa, Singapore Airlines dan Singapore Airlines Cargo dan menguatkan denda yang sebelumnya dikenakan pada perusahaan-perusahaan tersebut.

Namun, keputusan Komisi dibatalkan sebagian meliputi Japan Airlines, Air Canada, British Airways, Cathay Pacific Airways, SAS Cargo Group, Latam Airlines Group dan Lan Cargo.

Baca Juga:
Susul CMA CGM, Maersk Terjun ke Kargo Udara, Beli 2 Pesawat Boeing 777

Secara total, operator menghadapi denda lebih dari € 730 juta.

Operator telah berjuang selama beberapa tahun melawan keputusan 2010 yang menemukan mereka bersalah mengoperasikan kartel kargo penetapan harga mulai akhir 1990-an.

Baca Juga:
Gandeng Singapore Airlines, DHL Amankan Keterisian Kargo 5 Pesawat Boeing 777

Anggota kartel ke-12, Lufthansa, dan anak perusahaannya, Swiss International Air Lines, menerima kekebalan penuh dari denda sebagai pelapor.

Semua kecuali satu perusahaan (Qantas) yang tunduk pada putusan 2010 menentang keputusan tersebut di hadapan Pengadilan Umum UE.

Denda sejak 2010 berjumlah €790 juta.

Pada Desember 2015, Mahkamah Agung membatalkan putusan KPPU terhadap 11 peserta kartel yang mengajukan banding, dengan kesimpulan telah terjadi kesalahan prosedur. Namun, tidak menutup kemungkinan adanya kartel tersebut.

Hal ini mendorong beberapa operator untuk mencari pembatalan atau, setidaknya, pengurangan denda mereka.

Dengan merinci keputusan terbaru, grup gabungan Air France KLM Martin Air menghadapi denda total $325 juta; Grup SAS €70 juta; Air Canada €17,9 juta; Cargolux €79,9 juta; Japan Airlines €28,9 juta; British Airways €84,5 juta; Cathay Pacific €47,1 juta; Grup LATAM €2,2 juta; dan grup Singapore Airlines €74,8 juta.

Dari mereka yang dendanya dikurangi, Japan Airlines awalnya menghadapi denda €35,7 juta; Grup SAS €70,2 juta; Air Canada €21 juta; British Airways €104 juta; Cathay Pacific €57,1 juta; dan Latam €8,2 juta.

Komisi menemukan bahwa antara Desember 1999 dan Februari 2006 operator telah beroperasi di pasar layanan pengiriman udara yang mencakup penerbangan dari, ke dan di dalam Wilayah Ekonomi Eropa.

Menurut Komisi, pengaturan kartel terdiri dari banyak kontak antara maskapai penerbangan, baik di tingkat bilateral maupun multilateral, untuk menetapkan tingkat biaya tambahan bahan bakar dan keamanan..

Sumber: aircargonews.net.

Sumber: simpleflting.com.