IATA: Maskapai Penerbangan Masih Butuh Bantuan Tambahan 80 Juta Dolar

  • Oleh : Redaksi

Selasa, 24/Nov/2020 00:03 WIB
Kuburan pesawat telah menjadi rumah bagi puluhan pesawat yang dilarang terbang saat krisis berlanjut. Kuburan pesawat telah menjadi rumah bagi puluhan pesawat yang dilarang terbang saat krisis berlanjut.

MONTREAL (BeritaTrans.com) - Pada 20 November, di Paris Air Forum, Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) menyatakan industri penerbangan masih membutuhkan bantuan tambahan sebesar $ 70-80 miliar. Pernyataan tersebut dibuat oleh direktur jenderal grup industri, Alexandre de Juniac.

Meskipun memiliki sejumlah vaksin yang layak, umumnya diharapkan distribusi global ke tingkat yang aman dan dapat diterima akan memakan waktu berbulan-bulan. Sekarang, dan lebih dari tahun 2021, maskapai penerbangan akan terus mengalami penurunan permintaan perjalanan karena krisis kesehatan global berlarut-larut.

Baca Juga:
IATA Prediksi Kargo Udara Pulih Tahun 2021, Volume 61,2 Juta Ton

 Menurut Reuters, de Juniac mengucapkan terima kasih atas apa yang telah dikontribusikan oleh pemerintah di seluruh dunia kepada maskapai masing-masing, tetapi lebih banyak yang dibutuhkan untuk bertahan dari krisis.

“Kami sangat berterima kasih kepada mereka karena telah menyuntikkan $ 160 miliar ke sektor ini… Untuk beberapa bulan mendatang, kebutuhan industri dievaluasi sebesar $ 70-80 miliar sebagai bantuan tambahan. Jika tidak, beberapa maskapai penerbangan tidak akan bertahan. " -Alexandre de Juniac, Direktur Jenderal, IATA

Baca Juga:
ACI dan IATA Desak Pembukaan Pembatasan Penerbangan dan Perkuat Konektivitas Global

De Juniac juga mencatat bahwa sangat mungkin bahwa industri akan melihat kerugian yang lebih besar daripada angka yang awalnya diumumkan IATA, dengan mengatakan bahwa defisit setahun penuh kemungkinan akan mendekati $ 100 miliar.

Beberapa bulan dari distribusi vaksin, bertahun-tahun dari pemulihan penuh

Baca Juga:
Prediksi IATA: Penumpang Pesawat Turun 66% Selama Tahun 2020

Saat musim dingin mendekat dengan cepat di belahan bumi utara dan gelombang wabah berikutnya bergabung dengan musim flu, vaksin dibutuhkan lebih dari sebelumnya. Sampai saat ini, data yang menjanjikan telah keluar dari beberapa kelompok biofarmasi yang mengerjakan vaksin, termasuk Pfizer / BioNTech, Moderna, dan Universitas Oxford.

Bandara dan maskapai penerbangan serta divisi kargo mereka telah bersiap dengan sungguh-sungguh untuk ini, mengeluarkan siaran pers yang menggembar-gemborkan kesiapan mereka untuk menangani volume tinggi vaksin melalui hub dan fasilitas mereka.

Memang, hanya dalam sebulan terakhir, kami sudah mendengar dari maskapai penerbangan berikut tentang kesiapan mereka untuk mendistribusikan vaksin:

  • Emirates SkyCargo dan 'hub kargo sisi udara khusus pertama di dunia' di terminal kargo SkyCentral DWC di Dubai.
  • Finnair menjadi yang pertama menerima sertifikasi kargo udara farmasi IATA
  • KLM dan jaringan pengangkutannya yang kuat, sudah berpengalaman dengan distribusi APD yang luas

​​​​Grounded Boeing 737 MAX aircraft are seen parked at Boeing Field in Seattle, Washington.Kuburan pesawat telah menjadi rumah bagi puluhan pesawat yang dilarang terbang saat krisis berlanjut. Foto: Getty Images

Terlepas dari berita vaksin yang luar biasa dan kesiapan industri penerbangan, penyebaran luas akan memakan waktu karena krisis ini telah mencapai skala geografis yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Sementara itu, krisis telah berdampak buruk pada banyak sektor ekonomi global, sementara beberapa industri telah menggunakan teknologi untuk mengimbangi perjalanan bisnis. Hal ini, pada gilirannya, akan mengarah pada periode pemulihan yang lama ke tingkat perjalanan sebelum pandemi.

Memang, IATA telah memperkirakan kembali ke tingkat lalu lintas sebelum krisis pada tahun 2024, dengan jumlah penumpang turun 30% pada tahun 2021.

Kehancuran industri perjalanan udara telah meluas. Operator di seluruh dunia secara kolektif telah menghentikan ratusan pesawat besar dan/atau tua yang tidak efisien. Sementara beberapa dari jet ini sudah menghadapi masa pensiun, krisis tidak diragukan lagi membawa garis waktu ke depan. Sementara itu, puluhan ribu pekerja industri penerbangan telah di-PHK - mulai dari awak kabin, pilot, hingga agen tiket.

Banyak maskapai penerbangan mengharapkan bantuan keuangan selama ini. Dengan advokasi dari IATA, harapannya adalah ketika sudah aman untuk bepergian lagi, akan ada industri yang cukup sehat untuk memenuhi permintaan ini.

Sumber: simpleflying.com