DTKJ: Aduan Terbanyak dari Pengguna Transjakarta

  • Oleh : Bondan

Rabu, 30/Des/2020 13:47 WIB
Ilustrasi bus Transjakarta. Foto: Istimewa Ilustrasi bus Transjakarta. Foto: Istimewa

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Sepanjang April hingga Desember 2020, Dewan Transportasi Kota Jakarta (DTKJ) menerima aduan atau keluhan terbanyak dari pengguna Transjakarta terkait layanan transportasi umum.

Aduan itu didapatkan DTKJ dari berbagai sumber, mulai dari media sosial seperti instagram, twitter, facebook hingga forum diskusi bersama komunitas pengguna transportasi umum.

Baca Juga:
Genangan Banjir, Beberapa Rute Mikrotrans Dialihkan

"Pengaduan itu yang paling tinggi adalah kepada TransJakarta, ini mencapai hampir 60 (aduan)," kata Ketua DTKJ Harris Muhammadun dalam "Refleksi 2020 dan Outlook 2021 DTKJ" di Jalan Taman Jatibaru, Jakarta, Selasa (29/12/2020).

Harris mengatakan, dari total aduan 175 aduan masyarakat terkait masalah moda transportasi umum di Jakarta, sebanyak 34 persen berasal dari pengguna TransJakarta.

Baca Juga:
Mobil Avanza Ringsek Setelah Bertabrakan dengan Bus Transjakarta

Beberapa hal yang dikeluhkan, misalnya, tidak beroperasinya rute TransJakarta karena Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) hingga tidak adanya "physical distancing" di dalam bus TransJakarta. 

Aduan-aduan itu selanjutnya ditindaklanjuti DTKJ dengan penyampaian langsung ke perusahaan terkait.

Baca Juga:
Diduga Kurang Konsentrasi, Yamaha Aerox Tabrak Bus Transjakarta di Depan Balai Kota Jakarta

Di peringkat kedua, aduan terbanyak berasal dari pengguna Kereta Rel Listrik (KRL) yang dikelola oleh PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) dengan jumlah 40 aduan. 

Disusul masalah lalu lintas umum di posisi ketiga dengan jumlah aduan sekitar 27 aduan. 

Untuk layanan transportasi umum dengan aduan terendah, DTKJ mendapatkan hasil bahwa MRT Jakarta hanya mendapatkan dua aduan. 

Ke depan, DTKJ membuka peluang pengaduan terkait layanan transportasi di Jakarta tidak hanya melalui kanal media sosial atau komunitas tapi juga situs resmi milik DTKJ, yaitu dtkj.or.id sehingga layanan transportasi di Ibu Kota dapat optimal. (jpnn.com)