Memilukan! 1.400 Pelaut di 70 Kapal Pengangkut Batu Bara Asal Australia Telah 6 Bulan Terdampar di Perairan China

  • Oleh : Redaksi

Sabtu, 02/Janu/2021 23:05 WIB
Kru Anastasia. Kapal itu telah terdampar selama berbulan-bulan di pelabuhan China sekitar 50 km barat daya kapal Jag Anand. Kru Anastasia. Kapal itu telah terdampar selama berbulan-bulan di pelabuhan China sekitar 50 km barat daya kapal Jag Anand.

MELBOURNE (BeritaTrana.com)  - Selama enam bulan terakhir, Virendrasinh Bhosale, seorang pelaut dari India, telah terperangkap di sebongkah logam yang mengapung di lepas pantai timur China.

Dia sangat ingin melihat putranya yang berusia 5 tahun. “Setiap malam saya bermimpi tentang dia dan saya bangun sambil menangis di tempat tidur,” katanya.

Baca Juga:
Ditjen Hubla Gelar Dengar Pendapat Umum Soal Permenhub Keselamatan Jiwa di Laut

 Bhosale adalah salah satu dari 23 awak yang terjebak di atas kapal kargo, Jag Anand, di lepas pelabuhan Jingtang di Provinsi Hebei sejak Juni. Kapal tersebut membawa sekitar 160.000 ton batubara Australia tetapi belum diberikan izin untuk membongkar muatannya.

Pelaut di sekitar 70 kapal yang memuat tujuh juta hingga 10 juta ton batu bara Australia belum diizinkan turun di China, menurut data pelacakan komersial.

Baca Juga:
Kemenhub Rekonsiliasi Klasifikasi Kapal Berbendera Indonesia dan Sertifikasi Garis Muat Kapal

China beralasan berbagai faktor seperti virus korona dan masalah lingkungan. Tetapi Beijing secara efektif melarang batu bara Australia karena ketegangan antara kedua negara meningkat.

Sekarang, awak kapal tampaknya terjebak di tengah perseteruan geopolitik dengan ratusan juta dolar batu bara yang dibayar tergantung di saldo.

Baca Juga:
Kemenhub Kukuhkan 32 Marine Inspector dan 29 Asisten MI

Sulit untuk melepaskan siapa, atau perusahaan apa, yang bertanggung jawab untuk memberi lampu hijau kepada kapal-kapal itu. Namun sementara itu, diperkirakan 1.400 pelaut diyakini terdampar, menurut serikat maritim Australia, dan kesehatan awak kapal tampaknya memburuk.

“Kebanyakan orang, mereka tidak keluar dari kabin mereka dan mereka memikirkan kemungkinan terburuk,” kata Gaurav Singh, petugas navigasi Anastasia, kapal lain yang mendekam di pelabuhan China, Caofeidian, sekitar 31 mil. barat daya dari Jag Anand.

Delapan belas anggota kru ada di dalamnya, kata Singh, yang seperti Bhosale berbicara kepada The New York Times melalui WhatsApp, sebuah layanan pesan. “Salah satu dari mereka mencoba bunuh diri,” katanya, menambahkan: “Ini menakutkan. Kami semua takut. ”

Virendrasinh Bhosale, yang berada di Jag Anand, berkata, “Kita semua tertekan; kesehatan mental kita memburuk. "F oto:  Virendrasinh Bhosale

Tahun lalu, menurut statistik pemerintah, Australia mengekspor batu bara senilai hampir $ 10,4 miliar ke China. Meskipun batu bara itu membantu memenuhi kebutuhan ekonomi China yang rakus, hubungan politik yang memburuk telah mencekik satu saluran.

Pada bulan April, Australia menyerukan penyelidikan tentang asal-usul virus korona. China yang marah mengikuti selama beberapa bulan dengan larangan tidak resmi atas sejumlah barang Australia, termasuk jelai, anggur, dan kayu. Pada bulan Juni, kapal yang mengangkut batubara Australia melintasi lautan mulai terdampar di beberapa pelabuhan China, menurut analisis dari Bloomberg.

Ketika ditanya pada konferensi pers tentang Jag Anand pada November, Kementerian Luar Negeri China membantah bahwa mereka melarang kapal meninggalkan perairannya, dengan mengatakan tanpa merinci bahwa kapal tersebut tidak pergi karena kepentingan komersial. Ketika ditanya tentang penundaan dalam memproses sisa kapal, juru bicara kementerian, Zhao Lijian, berbicara tentang keprihatinan atas "standar perlindungan lingkungan."

Pemerintah China juga mengutip kekhawatiran virus korona dalam melarang kapal asing melakukan pergantian awak di pelabuhan negara itu sejak April. Jadi permohonan Jag Anand dan Anastasia untuk diizinkan melakukan perubahan seperti itu tidak ke mana-mana.

“Apakah itu masalah yang tulus atau apakah itu adalah sesuatu yang digunakan oleh China sebagai dalih untuk tidak berbuat lebih banyak adalah pertanyaan lain,” kata Tim Stephens, pakar hukum maritim di Universitas Sydney.

Mengenai Australia, menteri sumber daya negara itu, Keith Pitt, mengatakan kepada surat kabar The Sydney Morning Herald bulan lalu bahwa perselisihan itu terutama "masalah perusahaan yang terlibat".

Bulan ini, menteri perdagangan pada saat itu, Simon Birmingham, mengatakan kepada Sky News bahwa departemennya membuat "representasi" kepada rekan-rekannya di China tetapi mencatat bahwa eksportir Australia telah dibayar, yang berarti transaksi "sebagian besar telah dilakukan, dari perspektif Australia.

"Kapal-kapal yang terdampar mengibarkan bendera internasional tetapi terjebak dalam jaringan perusahaan multinasional, kontraktor, dan subkontraktor - jalinan persaingan kepentingan yang memperumit situasi."

​​​​​Sebanyak 23 awak Jag Anand telah terjebak di atas kapal kargo di lepas pantai Jingtang di Provinsi Hebei, Cina, sejak Juni. Gambar: via Virendrasinh Bhosale

Jag Anand dimiliki oleh perusahaan India, Great Eastern Shipping. Sementara Great Eastern Shipping mempekerjakan awaknya, dikatakan pihaknya tidak dapat secara sepihak membiarkan kapal pergi karena kapal tersebut telah disewa ke perusahaan lain, Cargill, yang berbasis di Minneapolis. Itu, pada gilirannya, telah menyewakan Jag Anand ke perusahaan lain.

Di ujung lain rantai adalah pembeli batu bara Australia di Jag Anand: perusahaan China Tangshan Baichi Trading. Ia membeli kargo dari pemasok Australia, Anglo American. Saat dihubungi, Great Eastern Shipping dan Cargill mengatakan pembeli pada akhirnya bertanggung jawab untuk memutuskan apakah Jag Anand dapat pindah dari pelabuhan Jingtang.

“Merupakan hukum setempat bahwa Anda harus mendapatkan persetujuan dari otoritas pelabuhan untuk pergi, dan salah satu syaratnya adalah Anda memerlukan persetujuan dari penerima,” kata Jan Dieleman, presiden bisnis transportasi laut Cargill. Dia mencatat bahwa penerima bisa saja menjual kargo kepada orang lain, yang semakin memperumit proses persetujuan.

Panggilan telepon selama dua hari untuk menghubungi Tangshan Baichi Trading tidak dijawab.

Anastasia berada dalam situasi yang sama. Itu mengibarkan bendera Panama tetapi dimiliki oleh Mediterranean Shipping dari Swiss, yang mencarter kapal ke Jiangsu Steamship, sebuah perusahaan China, kata para pejabat. Penerima batubaranya yang dimaksud adalah E-Commodities Holding, yang didirikan di British Virgin Islands dan terdaftar di Bursa Efek Hong Kong.

Setiap perusahaan dalam rantai tersebut mengatakan bahwa mereka berkomunikasi hanya dengan satu atau dua pihak lain yang mereka tangani secara langsung, dan mereka sering mengatakan tidak jelas tentang nama-nama pihak lain yang terlibat. Ini adalah sistem yang sengaja berbelit-belit, menurut Dean Summers dari Maritime Union of Australia.

"Semua orang menunjuk ke orang di sebelah mereka, dan tidak ada yang bertanggung jawab," katanya.

Seminggu yang lalu, ketika Global Times milik negara China melaporkan bahwa Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional China telah memberikan persetujuan bagi 10 perusahaan listrik besar untuk mengimpor batu bara “tanpa batasan izin, kecuali Australia,” banyak orang di Australia menafsirkannya sebagai formalisasi larangan tidak resmi China . (Artikel Global Times telah dihapus dari situsnya.)

Untuk Jag Anand, itu adalah "positif terbesar," kata juru bicara dari Great Eastern Shipping, karena misteri apakah batu bara dapat dibongkar di China tampaknya telah terpecahkan. Sekarang, katanya, penerima sedang mencari pembeli baru di negara lain. Jika itu terjadi, awak kapal akan dapat turun di pelabuhan lain.

Tetapi bagi yang lain, situasinya kurang jelas.

Kevin He, kapten kapal uap Jiangsu, penyewa Anastasia, mengatakan dia tidak mengetahui bahwa China melarang batu bara Australia karena dia belum menerima pemberitahuan resmi. Mediterranean Shipping, pemilik Anastasia, juga mengatakan belum mengetahui adanya langkah untuk mencari pembeli baru batu bara di kapal tersebut.

Orang-orang di kapal mengatakan mereka kehilangan harapan. Di Jag Anand, Bhosale berkata, beberapa memiliki kondisi kronis seperti diabetes dan hipertensi dan obat-obatan mereka telah habis. Yang lainnya mengalami cedera yang tidak diobati selama berbulan-bulan. Ayah salah satu anggota kru baru-baru ini meninggal, dan dia tidak dapat menghadiri pemakaman. Ibu laki-laki itu sakit kanker, Tuan Bhosale berkata, menambahkan, “Kita semua depresi; kesehatan mental kita memburuk. "

Sebuah akun Twitter yang mendokumentasikan penderitaan Anastasia dan Jag Anand bermunculan. Kerabat laki-laki tersebut telah memulai petisi untuk membawa mereka pulang. Tetapi hari-hari terbentang di depan mereka tanpa terlihat akhir, dan kapal mereka telah menjadi penjara de facto.

“Kami hanya ingin pulang,” kata Tuan Singh, petugas navigasi Anastasia. “Kami tidak membuat kesalahan apa pun; kami tidak melakukan kejahatan apa pun. Kami mendapatkan hukuman untuk hal-hal yang belum kami lakukan. Mengapa kita harus menderita karena perang diplomatik antara dua negara? "

Liu Yi berkontribusi dalam penelitian. Sumber: nytimes.com.

Derek membongkar batu bara dari kapal kargo di pelabuhan Lianyungang di Cina pada bulan Agustus. Kru di beberapa kapal yang membawa batu bara Australia telah terdampar di pelabuhan China selama berbulan-bulan. Foto: Geng Yuhe /VCG, via Getty Images