Pencarian Korban Sriwijaya SJ 182 Bergantian secara Shift selama 24 Jam

  • Oleh : Redaksi

Minggu, 10/Janu/2021 23:01 WIB
Foto:istimewa Foto:istimewa

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Kepala Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan(Basarnas) Marsyda TNI (Purn) Bagus Puruhito mengatakan proses pencarian korban hingga black box pesawat Sriwijaya Air SJ 182, di perairan Kepulauan Seribu dilakukan 24 jam.

"Bahwa operasi SAR berlangsung 24 jam dari pelaksana operasi SAR secara teknis, bisa dengan pemantauan, bisa bergantian secara shift dilaksanakan," kata Bagus dalam jumpa pers di Dermaga JICT 2, Tanjung Priok, Minggu (10/1/2021).

Baca Juga:
Pria asal Bandar Lampung, Terjun dari Kapal Feri Merak-Bakauheni

Bagus mengatakan pihaknya sudah mengetahui lokasi badan pesawat yang jatuh Sabtu (9/1) sore. Menurutnya, tim membutuhkan peralatan yang lebih besar untuk mengangkut potongan pesawat tersebut.

"Kita akan datangkan alat itu dan kita sudah komunikasikan barang tersebut atau kapal tersebut untuk merapat di lokasi," katanya.

Baca Juga:
Kapal Patah Kemudi di Maluku, 16 Orang Dievakuasi

Pensiunan jenderal bintang itu mengatakan pihaknya akan menyerahkan semua temuan terkait pesawat Sriwijaya SJ 182 ke Komisi Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT).

Tim SAR gabungan telah menemukan titik jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182. Selain itu, tim juga telah mendeteksi sinyal dari black box pesawat tersebut. Pencarian pun akan difokuskan pada korban hingga kotak hitam.

Baca Juga:
Kapal Mati Mesin, 6 Nelayan di Maluku Utara Dievakuasi Basarnas

Tim SAR gabungan sejak kemarin hingga malam ini telah menemukan sejumlah puing, sepertin bagian ban, bagian badan pesawat, termasuk potongan tubuh manusia dalam pencarian pesawat Sriwijaya Air SJ 182 di perairan Kepulauan Seribu.(amt/cnnindonesia.com)