Wadidaw! Boeing Rugi 12 Miliar Dolar AS Tahun 2020

  • Oleh : Redaksi

Rabu, 27/Janu/2021 22:21 WIB
Boeing telah membukukan kerugian hampir $ 12 miliar. Foto: Boeing. Boeing telah membukukan kerugian hampir $ 12 miliar. Foto: Boeing.

SEATTLE (BeritaTrans.com) - Pabrikan pesawat asal Amerika Serikat, Boeing, merilis hasil setahun penuh untuk periode menantang tahun 2020.

Seperti yang diperkirakan, kerugian bersih signifikan, dengan pembuat pesawat mencatat kerugian hampir $ 12 miliar.

Baca Juga:
Boeing Ramal Asia Tenggara Butuh 4.000 Pesawat Senilai 700 Miliar Dolar

Kuartal keempat sangat sulit, dengan kerugian $ 8,4 miliar tercatat dalam periode itu saja. Meski demikian, CEO Dave Calhoun mengatakan dia tetap percaya diri di masa depan.

Peluncuran hasil Boeing tahun 2020, bersama dengan hasil untuk kuartal keempat, melukiskan gambaran suram dari tahun sulit yang telah dialaminya.

Baca Juga:
Boeing Larang Terbang 128 Pesawat Jenis 777 di Seluruh Dunia, Gegara Serpihan Mesin Hujani Lapangan Sepak Bola

Pembuat pesawat mencatat kerugian bersih selama setahun sebesar $ 11,94 miliar, dan $ 8,4 miliar pada kuartal keempat saja.

Pendapatan selama setahun adalah $ 58,2 miliar, turun 24% dari tahun sebelumnya. Pendapatan kuartal keempat hanya $ 15,3 miliar, tetapi turun hanya 15% dibandingkan angka Q4 2019. Sepanjang tahun, arus kas operasi Boeing negatif $ 18,4 miliar, dengan margin operasi negatif 22%.

Baca Juga:
Puing Logam Mesin Pesawat Kargo Boeing 747-400 Timpa Warga, Rumah dan Mobil

CEO Dave Calhoun menyatakan betapa sulitnya tahun itu bagi pembuat rencana, berkomentar,

“2020 adalah tahun gangguan sosial dan global yang mendalam yang secara signifikan membatasi industri kami. Dampak mendalam pandemi pada perjalanan udara komersial, ditambah dengan landasan 737 MAX, menantang hasil kami. Saya bangga dengan ketangguhan dan dedikasi yang ditunjukkan tim global kami dalam lingkungan ini saat kami memperkuat proses keselamatan, beradaptasi dengan pasar kami, dan mendukung pelanggan, pemasok, komunitas, dan satu sama lain."

Dalam hal pesawat komersial, ini adalah salah satu segmen bisnis yang berkinerja terburuk. Hanya 157 pesawat komersial yang dikirim sepanjang tahun, turun 59% dari hasil tahun 2019. Pendapatan dari jet komersial adalah setengah dari 2019, lebih dari $ 16 miliar.

Boeing mengaitkannya dengan volume pengiriman tubuh lebar yang lebih lambat karena dampak COVID-19. Ia juga mengutip 787 masalah produksi, bersama $ 468 juta dari 'biaya produksi abnormal' yang berkaitan dengan program 737.

Pabrikan itu menyatakan bahwa 777X pertama diantisipasi untuk pengiriman pada akhir 2023, Boeing lebih lanjut mengatakan bahwa dibutuhkan biaya sebelum pajak $ 6,5 miliar untuk program itu.

Secercah harapan

Meskipun mengalami tahun terburuk dalam sejarahnya, dengan banyak tantangan yang harus diatasi, Boeing melihat dengan harapan menuju bulan-bulan mendatang.

Calhoun mencatat bahwa, meskipun hasilnya buruk, dia tetap percaya diri di masa depan untuk pembuat pesawat AS itu. Dia berkata,

“Portofolio kami yang seimbang dari program pertahanan, ruang angkasa dan layanan kami yang beragam terus memberikan stabilitas penting saat kami meletakkan dasar untuk pemulihan kami. Sementara dampak COVID-19 menghadirkan tantangan berkelanjutan bagi kedirgantaraan komersial hingga tahun 2021, kami tetap yakin akan masa depan kami, dengan fokus pada keselamatan, kualitas, dan transparansi saat kami membangun kembali kepercayaan dan mengubah bisnis kami."

Sorotan besar bagi Boeing adalah peluncuran kembali 737 MAX secara bertahap ke operasi global.

Meskipun masih banyak otoritas penerbangan yang perlu membatalkan pengunduran diri pesawat, persetujuan hari ini oleh EASA adalah langkah besar berikutnya untuk membuat pesawat tersebut digunakan secara luas.

Sejak FAA melepas pesawat pada bulan Desember, Boeing mengatakan telah mengirimkan lebih dari 40 737 MAX ke maskapai penerbangan, dan lima operator telah mengembalikan armada mereka kembali ke layanan aktif.

Sejauh ini, 737 MAX telah menerbangkan lebih dari 2.700 penerbangan dengan aman dan sekitar 5.500 jam terbang tanpa hambatan.

(via/sumber: simpleflying.com).

Tags :