Maskapai Juara Dunia di Tengah Pandemi: Tanpa Dana Talangan dan PHK, Turkish Airlines Tetap Agresif, Terbang 603 Kali Sehari

  • Oleh : Redaksi

Kamis, 04/Mar/2021 07:00 WIB


ISTANBUL (BeritaTrans.com) - Ketika maskapai global berdarah-darah akibat pandemi Covid-19, Turkish Airlines malah terus ekspansif. Maskapai ini menjadi juara dunia dalam menghadapi 'tsunami' akibat pandemi. 

Baca Juga:
Hujan Salju di Istanbul Paksa 100 Jadwal Penerbangan Turkish Airlines Dibatalkan

Dibandingkan dengan maskapai lainnya, kerugiannya lebih rendah, tidak ada dana talangan, dan telah mempertahankan jaringan yang sangat kuat.

Faktanya, Turkish masih mengoperasikan rata-rata 603 penerbangan per hari, dan menambah kapasitas di setiap kesempatan.

Baca Juga:
Turkish Airlines Masih Tangguhkan Penerbangan ke Bandara Istanbul Gegara Salju

Lebih banyak penerbangan ketimbang maskapai lama lainnya

Baca Juga:
WHO Tak Dukung Paspor Vaksin, Alasannya Bikin Kaget

Dari semua maskapai penerbangan utama, Turki unggul dalam kemampuannya menjaga konektivitas.

Meskipun varian baru COVID menyebabkan kekacauan di seluruh dunia, maskapai ini telah bekerja untuk menjaga konektivitas penting bagi penumpang dan kargo di seluruh dunia.

Pada pekan 18 - 24 Februari, Turkish Airlines masih menerbangkan 603 penerbangan per hari. Meskipun turun 52% dari level tahun 2019, angka ini jauh lebih banyak daripada pesaing utamanya di Eropa. Air France, misalnya, hanya terbang 359 penerbangan per hari, sedangkan British Airways turun menjadi hanya 102.

Sementara banyak maskapai penerbangan mengurangi penerbangan dalam beberapa pekan terakhir, Turki sebenarnya telah menambah kapasitas. Air France menarik kembali 2,4% pada pekan tanggal 22 Februari, sementara Ryanair memangkas 8,8% dari kapasitasnya. Turki, sebaliknya, menambahkan 1,9% lebih banyak penerbangan per hari dibandingkan dengan minggu sebelumnya.

Tidak ada dana talangan, tidak ada PHK, dan kerugian minimal

Selama krisis pandemi tahun 2020, Turkish Airlines telah mencapai apa yang tidak dapat dicapai oleh sebagian besar maskapai lain. Itu telah mempertahankan jaringan yang kuat, menghindari PHK staf, dan belum menerima satu sen pun dalam dukungan negara.

Untuk setahun penuh, Januari hingga Desember 2020, Turkish Airlines menerbangkan 28 juta penumpang, dengan faktor beban 71%. Jumlah penumpang itu hanya digantikan segelintir maskapai lain, di antaranya Delta dengan 73 juta, United 58 juta, Air France-KLM 43 juta, dan Aeroflot 30 juta.

Dana Talangan

Tenrtang dana talangan. Air France-KLM mendapatkan lebih dari $ 12 miliar bantuan untuk 34 juta penumpangnya yang dipindahkan. Bantuan maskapai penerbangan AS mencapai sekitar $ 5 miliar per maskapai. Bahkan Aeroflot mendapat bantuan lebih dari $ 100 juta. Turkish Airlines tidak punya apa-apa.

Turkish Airlines, seperti sebagian besar maskapai penerbangan lainnya, melaporkan kerugian pada tahun 2020. Sepanjang tahun, maskapai ini mencatat kerugian bersih sebesar $ 836 juta - kerugian yang signifikan tetapi urutan besarnya lebih rendah daripada banyak pesaingnya. Misalnya, Delta Air Lines mengakhiri tahun dengan kerugian $ 13,4 miliar dan United dengan $ 7,1 miliar.

Yang paling mengesankan dari semuanya adalah kurangnya PHK di Turkish Airlines. Sampai saat ini, tidak ada karyawan yang diberhentikan dari operator, dan tidak ada rencana untuk melakukannya dalam waktu dekat. Fakta itu, sekali lagi, berbeda dengan operator besar lainnya yang telah membebaskan ribuan karyawan dari pembukuan mereka.

Secara agresif memelihara jaringannya

Sepanjang pandemi, Turkish Airlines telah mempertahankan komitmen yang sehat untuk menerbangkan orang dan kargo. Sementara penerbangan hampir terhenti pada bulan April, Turki adalah salah satu yang pertama dan paling agresif untuk mulai meningkatkan operasi sekali lagi.

Pada akhir Juni, itu adalah maskapai penerbangan paling produktif di langit Eropa, mengoperasikan hampir dua kali lipat penerbangan saingan terdekatnya. Pada paruh kedua bulan Juni, maskapai ini menambahkan 14% penerbangan lagi sehingga total operasinya menjadi lebih dari 400 penerbangan per hari. Sementara yang lain memangkas jadwal dan mundur dari rute, Turki melanjutkan penerbangan ke 204 tujuan pada Oktober 2020.

Ketika varian baru virus COVID-19 mulai muncul dan perbatasan mulai ditutup sekali lagi, banyak maskapai penerbangan menarik diri dari ekspansi musim panas mereka.

Namun, dalam laporan pendapatan Turkish Airlines pada November, mereka menegaskan kembali komitmennya untuk melayani lebih dari 200 tujuan ke depannya.

(awe/sumber: simpleflying.com).