Angkutan Kargo Naik 89,1 Persen, Singapore Airlines Group Persempit Kerugian

  • Oleh : Redaksi

Jum'at, 30/Jul/2021 06:17 WIB


SINGAPURA (BeritaTrans.com) -Singapore Airlines Group (SIA) mempersempit kerugian finansial setelah kinerja kuat di bisnis angkutan kargo  pada kuartal pertama tahun 2021.

Namun, prospek untuk meraih keuntungan tetap redup, karena faktor beban penumpang maskapai tumbuh sebesar 4,6% dan mencapai 14,8% untuk kuartal pertama tahun 2021.

Baca Juga:
Singapura Izinkan Boeing 737 MAX Terbang Lagi

SIA mempersempit kerugian bersih menjadi $409 juta pada Q1 2021, meningkat sebesar $714 juta dibandingkan Q1 2020. Hal ini didorong oleh kinerja kargo yang kuat serta “tidak adanya biaya penurunan nilai non-tunai terkait dengan likuidasi NokScoot”.

“Kinerja pendapatan kargo yang kuat untuk kuartal pertama mencerminkan fundamental permintaan yang sehat dan krisis kapasitas yang berkelanjutan di sektor ini,” bunyi pernyataan SIA yang dirilis pada 29 Juli 2021 dan dikutip aerotime.aero.

Baca Juga:
Dear Traveler, Ini 20 Maskapai Terbaik Dunia 2021

Untuk permintaan kargo, faktor muatan meningkat menjadi 89,1% pada kuartal pertama tahun 2021. Jaringan kargo Grup terdiri dari 76 tujuan termasuk Singapura.

Meskipun kerugian menyempit, prospek SIA untuk masa depan tampak suram, karena kelompok tersebut memperkirakan akan mencapai 33% dari tingkat pra-pandemi pada kuartal kedua tahun 2021. Menurut SIA, lintasan pemulihan akan tergantung pada peraturan kontrol perbatasan pemerintah dan tingkat vaksinasi.

Baca Juga:
Singapore Airlines Kandangkan 45 Pesawat Tua

“Laju yang berkembang dari latihan vaksinasi massal di banyak negara memberikan harapan untuk pemulihan lebih lanjut dalam permintaan perjalanan udara internasional. Namun, risiko varian baru dan gelombang baru infeksi Covid-19 di pasar-pasar utama tetap menjadi perhatian,” demikian pernyataan SIA.