Upaya China Menjadi Kekuatan Militer Terbesar di Dunia: Menghabiskan Banyak Uang, Meningkatkan Cadangan Nuklir hingga Mengembangkan Rudal Hipersonik

  • Oleh : Redaksi

Kamis, 23/Des/2021 22:22 WIB
China sedang membangun kekuatan angkatan bersenjatanya dengan laju yang pesat, untuk menjadi militer terbesar di dunia. Foto: bbcindonesia.com. China sedang membangun kekuatan angkatan bersenjatanya dengan laju yang pesat, untuk menjadi militer terbesar di dunia. Foto: bbcindonesia.com.

JAKARTA (BeritaTrans.com) - China sedang membangun kekuatan angkatan bersenjatanya dengan laju yang pesat, untuk menjadi militer terbesar di dunia.

Kemajuan China dalam teknologi rudal, senjata nuklir, dan kecerdasan buatan telah memicu kekhawatiran serius di antara banyak pengamat Barat, yang berpandangan perubahan besar dalam keseimbangan kekuatan militer global sedang berlangsung.

Baca Juga:
China Teken Pakta Keamanan dengan Kepulauan Solomon, AS dan Australia Kegerahan

Presiden Xi Jinping telah memerintahkan angkatan bersenjata China untuk melakukan modernisasi pada tahun 2035. Mereka harus, katanya, menjadi kekuatan militer "kelas dunia", yang mampu "berperang dan memenangkan perang" pada tahun 2049.

Ini adalah mimpi yang sangat besar, dan negara ini berada di jalur yang sesuai target.

Baca Juga:
China Ancam AS karena Jual Anti-Rudal Patriot Rp1,3 Triliun ke Taiwan

Menghabiskan banyak uang

China telah dikritik oleh beberapa pakar internasional karena "kurang transparan" tentang berapa banyak uang yang dihabiskan untuk pertahanan, dan "pelaporan angka yang tidak konsisten".

Beijing memang mempublikasikan data pengeluaran resmi, tetapi perkiraan Barat tentang dukungan keuangan China untuk angkatan bersenjatanya seringkali jauh lebih tinggi.

Baca Juga:
Filipina dan Amerika Latihan Perang di Laut China Selatan, Libatkan 8.900 Tentara

Dipercaya secara luas, China saat ini menghabiskan lebih banyak untuk angkatan bersenjatanya daripada negara mana pun di dunia, kecuali Amerika Serikat.

Pertumbuhan anggaran militer China telah melampaui pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan selama setidaknya satu dekade, menurut Pusat Studi Strategis dan Internasional di Washington.

Meningkatkan persediaan nuklir

Pada bulan November, Departemen Pertahanan AS memperkirakan bahwa China akan melipatgandakan cadangan nuklirnya pada akhir dekade ini. 

China, katanya, "kemungkinan berniat untuk memiliki setidaknya 1.000 hulu ledak pada tahun 2030".

Media pemerintah China menyebut klaim itu sebagai "spekulasi yang liar dan bias", sambil menambahkan bahwa kekuatan nuklirnya dijaga pada "tingkat minimum".

Namun, para ahli di Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm, yang menerbitkan penilaian tahunan stok global, mengatakan China telah meningkatkan jumlah hulu ledaknya selama beberapa tahun terakhir.

Jumlah yang dimiliki China masih jauh dari persediaan AS sebesar 5.550 hulu ledak, tetapi pembangunan nuklirnya dipandang sebagai salah satu ancaman terbesar bagi supremasi militer Barat.

"Senjata nuklir China adalah masalah yang paling penting," menurut Veerle Nouwens, dari Royal United Services Institute di London.

"Terjadi rasa kepercayaan yang sangat kurang di kedua belah pihak dan dialognya tidak mendekati tingkat yang dibutuhkan. Ada risiko besar dan sulit untuk dilihat."

Masa depan rudal hipersonik

Rudal hipersonik bergerak lebih dari lima kali kecepatan suara.

Mereka tidak secepat rudal balistik lintas benua, tetapi mereka sangat sulit untuk dideteksi saat terbang sehingga membuat beberapa pertahanan udara tidak berguna.

"China memahami bahwa mereka tertinggal jauh, jadi mereka mencoba membuat terobosan besar untuk melompati kekuatan lain," menurut Dr Zeno Leoni, dari King's College London.

"Mengembangkan rudal hipersonik adalah salah satu cara mereka untuk melakukan ini."

China telah membantah menguji rudal hipersonik, tetapi para ahli Barat percaya bahwa dua peluncuran roket musim panas lalu menunjukkan bahwa militernya sedang dalam perjalanan untuk mendapatkannya.

Tidak jelas persis sistem apa yang mungkin dikembangkan China. Ada dua jenis utama hipersonik:

Ada kemungkinan bahwa China berhasil menggabungkan dua sistem, menembakkan rudal hipersonik dari pesawat ruang angkasa yang bermanuver FOBS.

Dr Leoni mengatakan, saat rudal hipersonik mungkin tidak - dengan sendirinya - menjadi pengubah permainan, mereka akan membuat beberapa target sangat rentan untuk diserang.

"Rudal hipersonik membuat kapal induk khususnya jauh lebih sulit untuk dipertahankan," katanya.

Namun, ia juga menunjukkan bahwa ancaman dari rudal hipersonik China mungkin telah dilebih-lebihkan oleh beberapa pejabat Barat, yang ingin membuat kasus sekuat mungkin untuk pembiayaan teknologi ruang angkasa militer.

"Ancamannya nyata. Namun, mungkin saja ini dilebih-lebihkan."

Kecerdasan buatan dan serangan siber

China sekarang berkomitmen penuh untuk mengembangkan perang "cerdas", atau metode militer masa depan berdasarkan teknologi yang mengganggu - terutama kecerdasan buatan, menurut Departemen Pertahanan AS.

Akademi Ilmu Militer China telah diberi mandat untuk memastikan hal ini terjadi, melalui "fusi sipil-militer", dengan kata lain menggabungkan perusahaan teknologi swasta China dengan industri pertahanan negara.

Laporan menunjukkan bahwa China mungkin sudah menggunakan kecerdasan buatan dalam robotika militer dan sistem panduan rudal, serta kendaraan udara tak berawak dan kapal angkatan laut tak berawak.

China telah melakukan operasi siber skala besar di luar negeri, menurut penilaian ahli baru-baru ini.

Pada bulan Juli, Inggris, AS dan Uni Eropa menuduh China melakukan serangan siber besar yang menargetkan server Microsoft Exchange.

Diyakini bahwa serangan itu mempengaruhi setidaknya 30.000 organisasi di seluruh dunia dan bertujuan untuk melakukan spionase skala besar, termasuk perolehan informasi pribadi dan kekayaan intelektual.

Angkatan laut terbesar di dunia, tetapi bukan yang paling kuat

China telah menyusul AS menjadi angkatan laut terbesar di dunia - tetapi para ahli menunjukkan bahwa perbandingan sederhana dari jumlah kapal mengabaikan banyak faktor yang menentukan kemampuan angkatan lautnya.

Tapi, kata mereka, pemeriksaan tren bisa bermanfaat.

Untuk saat ini, AS mempertahankan keunggulan kuat dalam banyak kemampuan angkatan lautnya, dengan 11 kapal induk dibandingkan dua kapal induk China, dan lebih banyak lagi kapal selam bertenaga nuklir, kapal penjelajah dan kapal perusak - atau kapal perang yang lebih besar.

Namun China diperkirakan akan membangun dan memperluas angkatan lautnya.

Mantan Kolonel Senior Tentara Pembebasan Rakyat, Zhou Bo, dari Universitas Tsinghua di Beijing, mengatakan "sangat penting" bagi China untuk memperkuat angkatan lautnya guna melawan ancaman berbasis maritim yang dihadapinya.

Secara khusus, dia mengatakan: "Masalah paling menonjol yang kami hadapi adalah apa yang kami anggap sebagai provokasi Amerika di perairan China."

Angkatan Laut AS memperkirakan bahwa antara tahun 2020 dan 2040, jumlah total kapal angkatan laut China akan meningkat hampir 40%.

Masa depan yang tak pasti

Apakah China bergerak menjauh dari sikap non-konfrontasi menuju tindakan yang lebih mengancam?

Untuk saat ini, pendekatan China masih "menang tanpa bertempur", kata Dr Leoni, meskipun ia menambahkan bahwa strategi ini dapat berubah di masa depan.

"Menjadi kekuatan angkatan laut yang sepenuhnya modern bisa menjadi salah satu titik kritis."

Tetapi Kolonel Senior Zhou menegaskan bahwa ketakutan Barat itu tidak berdasar.

"China tidak berniat menguasai dunia, tidak seperti Amerika Serikat," katanya. "Bahkan jika China menjadi jauh lebih kuat suatu hari nanti, ia akan mempertahankan kebijakan dasarnya."

China tidak pernah berperang sejak 1979, ketika berperang dengan Vietnam, dan begitu banyak kemampuan militernya yang benar-benar belum teruji.

Banyak orang, baik di Barat maupun di China, akan berharap tetap seperti itu.

Grafik oleh Sandra Rodriguez Chillida, Joy Roxas dan Sean Willmott. (dn/bbcindonesia.com)