Kegagalan Sistem Pitot-Statis Dituding Jadi Penyebab Menukik Tajamnya Pesawat Boeing 737-800 Malaysia Airlines

  • Oleh : Redaksi

Senin, 11/Apr/2022 22:32 WIB


KUALA LUMPUR (BeritaTrans.com) - Otoritas penerbangan sipil Malaysia (CAAM) menyalahkan menukik tajamnya pesawat Malaysia Airlines MH2664 dengan cepat minggu lalu karena sistem pitot-statis yang tidak berfungsi yang menyebabkan 'masalah teknis'.

Pesawat Boeing 737-800 itu dalam perjalanan dari Kuala Lumpur menuju Tawau, Sabah, saat kembali ke Bandara Internasional Kuala Lumpur (KUL).

Saat terbang di ketinggian 30.000 kaki, jet Malaysia Airlines (MAS) tiba-tiba turun dengan cepat, yang digambarkan seorang penumpang sebagai penyelaman yang berlangsung sekitar 10 menit.

Baca Juga:
Tabrakan Libatkan Pesawat Boeing 777-300ER dan Boeing 737-800 Biman Bangladesh Airlines di Hanggar Bandara

Pesawat dialihkan kembali ke KUL melalui rute memutar dan kemudian dilarang terbang. Menurut Flightradar24.com, Boeing 737-800 berusia delapan tahun itu tidak beroperasi sejak penerbangan 3 April.

Pakar keselamatan penerbangan dan mantan penyelidik kecelakaan FAA Mike Daniel mengatakan kepada Simple Flying bahwa bukan hal yang aneh jika sistem pitot-statis tersumbat karena serangga atau kerusakan kecil, menambahkan

Baca Juga:
Australia dan Belanda Menuntut Rusia atas Jatuhnya Malaysia Airlines MH17 pada 2014

"Mereka harus selalu diperiksa selama pra-penerbangan, namun dari darat mereka sulit untuk secara fisik memeriksa dari dekat apakah ada kerusakan atau halangan."

Otoritas penerbangan menuding kegagalan sistem pitot-statis

Baca Juga:
NGERI!!! Boeing 737-800 Malaysia Airlines Sempat Terjun Menukik Ribuan Kaki: Jenis Pesawat Sama dengan China Eastern yang Menukik dan Jatuh

Pada hari Minggu, 10 April, Otoritas Penerbangan Sipil Malaysia (CAAM) mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa berdasarkan pemeriksaan perekam data penerbangan, masalah teknis yang terjadi selama penerbangan itu karena tidak berfungsinya sistem pitot-statis.

Dalam pernyataannya, CEO CAAM Chester Voo mengatakan,

"Kerusakan ini menghasilkan indikasi kecepatan yang salah di dalam pesawat, mengakibatkan pesawat terlempar dan menonaktifkan autopilot. Menanggapi hal ini, reaksi langsung dan benar pilot dalam komando adalah untuk mendapatkan kembali kendali positif dari pesawat."

Voo menambahkan bahwa tindakan korektif menghasilkan perubahan nada dan ketinggian yang sesuai dengan laporan pilot dan pengalaman penumpang di dalam pesawat.

Tindakan cepat kru sangat penting untuk menjaga pesawat di bawah kendali pilot dan berdasarkan indikasi akurat dari instrumen lain. Dia juga menunjuk cuaca buruk yang menambah ketidaknyamanan.

Namun, menurut Business Today, seorang penumpang mengatakan, "cuaca saat itu bagus, dan pilot juga telah mematikan tanda sabuk pengaman, sementara pramugari sedang menyajikan makanan ketika pesawat tiba-tiba lepas kendali."

"Cuaca saat itu baik-baik saja, dan saya telah mengambil beberapa gambar beberapa menit sebelum kejadian, langitnya biru, tidak ada hujan, hari itu panas dan bersinar."

Pernyataan CAAM mengatakan tindakan kru dalam mendapatkan kembali kendali dan melaksanakan daftar periksa pemulihan abnormal mengikuti prosedur operasi standar.

Voo menambahkan bahwa tindakan mereka cukup berdasarkan investigasi CAAM atas laporan awal dan masukan dari FDR.

CAAM telah menginstruksikan MAS untuk segera menerapkan beberapa persyaratan, beberapa di antaranya juga akan diamanatkan kepada semua operator pesawat komersial.

Meskipun menemukan kru mengikuti semua prosedur yang benar, pihak berwenang ingin MAS meningkatkan Pelatihan Kesal dan Pemulihannya dan memperkuat kepatuhan terhadap daftar periksa pemulihan abnormal.

Lebih jelasnya, itu mengarahkan maskapai untuk bekerja sama dengan Boeing untuk menemukan akar penyebab masalah dan menerapkan tindakan korektif. MAS juga harus melaporkan kepada CAAM setiap kesalahan serupa yang dilaporkan pada armada 737-800-nya.

Kegagalan sistem pitot-statis

Kegagalan dalam prosedur di sekitar sistem pitot-statis dapat, dan telah, menyebabkan kecelakaan bencana.

Pada tahun 2018 sebuah Malaysia Airlines A330 lepas landas dari Bandara Brisbane (BNE), menuju Kuala Lumpur, dengan penutup tabung pitot masih terpasang, meskipun tanda peringatan terlihat jelas.

Pada bulan Maret, Dewan Keselamatan Transportasi Australia mengeluarkan laporan pembendungan dari beberapa kegagalan yang mengarah ke insiden ini. Ini menyoroti bahwa awak pesawat, insinyur, dan koordinator pengiriman diminta untuk melakukan berbagai pemeriksaan pra-keberangkatan yang akan melihat penutup tabung pitot masih terpasang.

Laporan tersebut mengatakan bahwa pemeriksaan ini dihilangkan seluruhnya atau hanya diselesaikan sebagian.

Sifat pasti dari masalah pitot-statis dengan penerbangan baru-baru ini belum ditentukan, dan hasilnya akan sangat ditunggu oleh industri pesawat terbang dan maskapai penerbangan.

Ini mungkin kesalahan asosiasi, tetapi Boeing 737 kembali menarik perhatian publik di Asia untuk semua alasan yang salah. Bagaimana tanggapan mereka?