Kabar Gembira Jelang Lebaran! Pramugari Pesawat JetBlue Dijanjikan Bonus 1.000 Dolar AS

  • Oleh : Redaksi

Selasa, 12/Apr/2022 00:03 WIB


NEW YORK (BeritaTrans.com) - Kabar hembira buat pramugari pesawat JetBlue Airways. Mereka dijanjikan dapat  bonus $1.000.

Syarat dapat  bonus cuma satu yakni jika mereka tidak menelepon karena sakit antara 8 April dan 31 Mei. Betul-betul kabar gembira jelang Lebaran ya.

Baca Juga:
Potret Luna Maya Jadi Pramugari Pesawat Super Air Jet, Beri Kejutan untuk Penumpang

Petugas paruh waktu akan ditawari $500 jika mereka mencapai tingkat kehadiran mereka, sementara staf juga akan ditawari bonus $100 untuk mengambil perjalanan terbuka.

Langkah ini dilakukan ketika perusahaan perjalanan di seluruh dunia terus berjuang dengan logistik staf di tengah rebound permintaan perjalanan.

Baca Juga:
Plis Banget Deh, Penumpang Kaya Gini Sering Bikin Pesawat Delay

Skema bonus datang ketika JetBlue dan operator Amerika lainnya mencoba untuk meningkatkan kapasitas jaringan untuk mengatasi lonjakan permintaan perjalanan udara.

Maskapai ini telah merekrut lebih dari 2.300 staf tahun ini, tetapi masalah kepegawaian terus berlanjut dan bahkan terkadang menyebabkan pembatalan penerbangan.

Baca Juga:
Pramugari Tuh Enggak Suka Kalau Penumpang Minta Refil Air Putih, Kenapa Ya?

Pekan lalu, JetBlue dan Spirit Airlines membatalkan lebih dari 500 penerbangan dalam periode dua hari, sebagian besar karena cuaca buruk di Florida, tetapi masalah kepegawaian memperburuk situasi.

Ed Baklor, kepala layanan dan program pelanggan JetBlue, mengatakan dalam memo itu:

“Program hadiah musim semi datang pada saat setiap penerbangan membuat perbedaan karena jam kerja yang ketat dan tingkat kepegawaian tidak berada di tempat yang seharusnya.”

Maskapai telah menawarkan bonus dan meningkatkan upah minimum mereka karena pasar tenaga kerja yang ketat telah meningkatkan daya ungkit pekerja.

Namun, kenaikan gaji, seperti kenaikan Delta 4% pada bulan Maret, terjadi pada saat banyak yang melihat gaji mereka membeku karena pandemi.

Meningkatnya inflasi juga mengurangi manfaat yang akan dirasakan staf dari setiap kenaikan gaji. Inflasi AS mencapai level tertinggi 40 tahun sebesar 7,9% di bulan Februari.

Namun, untuk maskapai seperti JetBlue, kenaikan biaya mungkin menguntungkan mereka, membuat staf lebih mungkin menerima tawaran mereka.

Berita itu muncul setelah JetBlue mengadakan pembicaraan dengan Spirit Airlines mengenai kemungkinan merger.

Spirit Airlines telah berencana untuk bergabung dengan Frontier. Namun dalam langkah yang mengejutkan banyak pakar, JetBlue baru-baru ini membuat penawaran tunai sebesar $33 per saham.

Mengomentari berita tersebut, Robin Hayes, chief executive officer di JetBlue, membagikan hal berikut tentang pengambilalihan dalam sebuah pernyataan perusahaan:

“Kami senang Spirit Board mengakui nilai menarik bagi semua pemangku kepentingan yang ditawarkan JetBlue. Kami percaya JetBlue adalah mitra terbaik untuk Spirit, dan kami berharap dapat terlibat dengan Spirit Board untuk menyelesaikan kombinasi kami, untuk menciptakan penantang tarif rendah nasional untuk empat maskapai besar AS yang dominan yang akan menghasilkan tarif yang lebih rendah dan layanan yang lebih baik untuk pelanggan. Sebagai perusahaan gabungan, kami berharap dapat memberikan nilai unggul dalam skala nasional kepada pelanggan, kru, komunitas, dan pemegang saham.”

Sementara JetBlue dan Frontier berpendapat bahwa merger masing-masing akan mengurangi biaya bagi penumpang, kesepakatan pengambilalihan apa pun kemungkinan akan menarik pengawasan antimonopoli yang ketat dari pihak berwenang.

Dewan Spirit juga akan meluangkan waktu untuk meneliti semua kesepakatan di atas meja sebelum sampai pada keputusan akhir.