Dukung P4GN, BPSDMP Sosialisasikan Bahaya Narkoba di Poltrada Bali

  • Oleh : Naomy

Selasa, 14/Jun/2022 11:55 WIB
Sosialisasi dukung P4GN Sosialisasi dukung P4GN

 

BALI (BeritaTrans.com) - Kementerian Perhubungan melalui Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Perhubungan (BPSDMP) bersama Badan Narkotika Nasional menyelenggarakan Sosialisasi Pencegahan HIV/AIDS dan Pencegahan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN). 

Baca Juga:
Sekretaris BPSDMP Tekankan Pentingnya Kemampuan Koordinasi

Kegiatan yang selain merupakan kegiatan rutin setiap tahun, juga merupakan salah satu kegiatan untuk memeriahkan International Day Against Drug Abuse and Illicit Trafficking. Sosialisasi diikuti oleh 427 orang pegawai serta Taruna dari Politeknik Transportasi Darat (Poltrada) Bali, senin (13/6/2022).

Sekretaris BPSDMP, Capt. A. Arif Priadi mengungkapkan, pencegahan dan pemberantasanpPenyalahgunaan dan P4GN saat ini merupakan salah satu kegiatan prioritas pemerintah dalam rangka memutus rantai peredaran narkoba dan menekan angka pengguna atau penyalahgunaan narkoba.

Baca Juga:
Poltektrans SDP Palembang Bekali Lulusan dengan Kompetensi Pengelolaan Transportasi Ramah Lingkungan

“Berdasarkan data yang dihimpun dari BNN, angka penyalahgunaan narkotika di Indonesia pada tahun 2021 mencapai 3,66 juta jiwa atau 1,95% dari jumlah penduduk di Indonesia, jumlah ini naik 0,15% dari tahun sebelumnya yaitu 1,8%," ungkapnya. 

Penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika yang trennya meningkat harus diperangi bersama seluruh masyarakat, dan untuk itu peran pengasuh sebagai pengganti keluarga di asrama sekolah-sekolah BPSDMP menjadi sangat krusial.

Baca Juga:
Kepala BPSDMP: Taruna Harus Cekatan, Enerjik, Nyali, Inspiratif Inovatif, dan Lentur

Penyalahgunaan narkoba, tambah Sekretaris BPSDMP, merupakan permasalahan yang kompleks dan memiliki dimensi yang luas, oleh karenanya penanggulangan dari penyalahgunaan narkoba memerlukan upaya yang terpadu antara Pemerintah, Lembaga Pendidikan, Organisasi Masyarakat, dan seluruh masyarakat pada umumnya.

“Oleh karenanya Menteri Perhubungan dan Kepala BPSDMP telah memerintahkan kepada seluruh jajaran di lingkungan BPSDMP untuk secara aktif turut serta dalam dalam aksi mencegah penyalahgunaan narkoba baik di lingkungan Kantor maupun Perguruan Tinggi di lingkungan BPSDM Perhubungan,” tambahnya.

Melalui kegiatan sosialisasi P4GN ini, dia berpesan agar para civitas akademika dan Taruna Poltrada Bali dapat mengambil ilmu mengenai bahaya penyalahgunaan Narkoba, dan berharap nantinya akan hadir duta anti Narkoba dari para Taruna yang dapat menjadi penggiat anti narkoba dan mensosialisasikan kegiatan P4GN di lingkungan masing – masing.

“Saya berharap Taruna di lingkungan Kementerian Perhubungan dapat menjauhi penyalahgunaan Narkoba, dan selalu menjadi pribadi yang memiliki nilai-nilai Prestasi yaitu Profesional, ber-Etika, Standar Global dan Integritas. Pesan saya tetap waspada, jangan lengah, lebih kuat, kompak dan semangat kita dapat terhindar dari penyalahgunaan dan peredaran gelap Narkoba," pesan dia.

Senada dengan hal tersebut, Direktur Poltrada Bali, Efendhi Prih Raharjo mengungkapkan, pihaknya menyambut baik kegiatan ini

Usia taruna sangat rentan terhadap pengaruh penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba.

“Saat ini total taruna kami ada 244 Pegawai dan PPNPN 183, sehingga jumlah totalnya 427, besar harapan kami ketika pemeriksaan narkoba hari ini hasilnya seluruhnya negatif. Selain itu, kami berharap juga kegiatan seperti ini rutin agar kami selalu diingatkan secara reguler tentang bahaya penyalahgunaan dan peredaran gelap Narkoba,” tutur Efendhi.

BPSDMP rutin melaksanakan kegiatan P4GN ini. Hingga Triwulan II tahun 2022, kegiatan ini telah dilakukan lima kali di Akademi Penerbang Indonesia (API) Banyuwangi, Poltrada Bali, Politeknik Perkeretaapian Indonesia (PPI) Madiun, Politeknik Penerbangan (Poltekbang) Jayapura, dan Poltekbang Surabaya dengan jumlah peserta sebanyak 196 orang pegawai dan 684 orang Taruna.

Selain itu juga telah  dilakukan 19 kali Pemeriksaan Urin di lokasi Sekretariat BPSDMP, Politeknik Ilmu Pelayaran (PIP) Semarang, PIP Makassar, Poltekbang Surabaya, Politeknik Pelayaran (Poltekpel) Surabaya, Politeknik Transportasi Darat Indonesia (PTDI)-STTD, Politeknik Keselamatan Transpotasi Jalan (PKTJ) Tegal, API Banyuwangi, Poltekpel Sumatera Barat, Politeknik Transportasi Sungai, Danau, dan Penyeberangan (Poltrans SDP) Palembang, Pusat Pengembangan SDM Aparatus Perhubungan Bogor, Balai Besar Pendidikan Penyegaran dan Peningkatan Ilmu Pelayaran (BP3IP) Jakarta, Poltekbang Makassar.

Poltekbang Jayapura, dan Poltekpel Sorong, Poltrada Bali, PPI Madiun, dan  Poltekbang Surabaya dengan jumlah peserta sebanyak  813 orang pegawai dan sebanyak 4.593 orang Taruna dengan hasil seluruhnya negatif. (omy)