Kru Batik Air Fashion Show di 35.000 Kaki, Tampilkan Ikon Batik Kebanggaan Indonesia

  • Oleh : Fahmi

Selasa, 04/Okt/2022 14:12 WIB


JAKARTA (BeritaTrans.com) - Batik Air bertepatan dengan Hari Batik Nasional 2022 menyelenggarakan Fashion Show ketinggian 35.000 kaki bertemakan “Ikon Kebanggaan Indonesia”.

Corporate Communications Strategic of Batik Air, Danang Mandala Prihantoro menyampaikan, hal itu juga sebagai kontribusi dalam mengapresiasi semua karya batik yang begitu luar biasa, terus melestarikan batik sebagai warisan dan budaya nasional dan kampanye memperkenalkan ciri khas batik dari masing-masing daerah dengan kearifan lokal destinasi yang harus dikunjungi. 

Baca Juga:
Batik Air Buka Penerbangan Tanpa Transit Jogja-Kuala Lumpur, Ini Jadwalnya!

Dijelaskan Danang, rangkaian Fashion Show 35.000 kaki “Ikon Kebanggan Indonesia” diperagakan oleh awak kabin (cabin crew) terbaik antara lain Aya Chandra, Lielian Prescilla, Putra Bagus Maulana, Shinta Yuliasmi, Tiffani Pricilia, Putri Andriani, Paramita Kisstyaning, Naomi Gracia Caroline, Aqda Andela, Sheibyna Kinka, Muhammad Al Rasyad dan Kholisatun Nasiroh.  

Baca Juga:
Batik Air Luncurkan Lagi Rute Internasional Terpanjang, Bali-Bangkok 4 Jam 20 Menit

"Momentum Fashion Show 35.000 kaki bertepatan peluncuran Batik Air menambah rute baru tujuan Samarinda dan Pekanbaru dan frekuensi terbang ke Medan Kualanamu (KNO), Surabaya (SUB) dan Yogyakarta Kulonprogo (YIA) dari Jakarta - Bandar Udara Internasional Halim Perdanakusuma (HLP)," kata Danang, Senin (4/10/2022).

Batik Air mengusung filosofi kaya makna dari Indonesia, memerlukan pemusatan pikiran (konsentrasi dalam beroperasi), kesabaran dan kebersihan jiwa (segenap hati melayani) serta nilai historis karya anak bangsa agar terus mampu melanglangbuana hingga ke berbagai negara. 

Baca Juga:
Batik Air Buka Penerbangan Yogyakarta ke Singapura Langsung Tanpa Transit, Ini Jadwalnya

"Batik memberikan dasar tentang ketekunan, kegigihan serta kebanggaan karena memerlukan pemusatan pikiran, kesabaran dan kebersihan jiwa. Sebagai kualitas seni dan menggambarkan potensi kekayaan nusantara, batik tercermin pada logo, corak pesawat (livery) serta balutan seragam awak kabin," urai Danang.

Seragam awak kabin menjadi identitas dari Batik Air untuk rasa kenyamanan dari setiap awak kabin dan para penumpang. 

Batik Air merancang khusus seragam yaitu: 

1. Nilai budaya khas berpakaian Indonesia yakni gaya dan balutan kebaya dipadukan tata busana modern seperti yang dikenakan pramugari.  

2. Pramugara mengenakan model kemeja lengan panjang, mengenakan jas dipadu pilihan motif batik pada dasi seperti motif batik pada seragam pramugari. 

Arti warna utama pada seragam awak kabin Batik Air 

1. Putih, akan membawa kesan kesederhanaan, menggambarkan suasan hati yang damai dan nyaman. 

2. Dasar ungu dipadu emas,  melambangkan sifat anggun dan dewasa. 

3. Merah dan hitam, melambangkan kehangatan, kemakmuran dan kesejahteraan. 

Pada kesempatan Fashion Show 35.000 kaki “Ikon Kebanggan Indonesia”, awak kabin memperagakan motif batik daerah, bagian mempopularkan yang mewakili kota tujuan Batik Air 

1. Luwuk 

Tenun Nambo menjadi kebanggan dari Kabupaten Banggai yang mempunyai nilai seni yang tinggi dan diunggulkan dalam trend centre ethic daya tarik kepariwisataan di Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah. Motif batik terdiri Batara Guru (makna kemakmuran), Sawerigading (berjiwa petualang, mengembangkan diri dan berfikir untuk kemajuan), We Cudai (karakter melindungi, meneduhkan dan menunjukkan keanggunan), I La Galigo (semangat pelopor, pemimpin, pekerja keras dan mandiri). 

2. Jayapura 

Batik mempresentasikan keragaman budaya dan kekayaan alam Papua.  Motif batik Papua bermakna dengan relung hati, memancarkan pesan moral cinta kasih manusia dengan alam sekitar. Kombinasi motif asimetris memperlihatkan khas etnik dan warna-warna cerah. 

3. Nasional 

Menggambarkan berbagai kota tujuan atau destinasi Batik Air di Indonesia. Perpaduan antara garis, bentuk menjadi satu kesatuan yang mewujudkan batik secara keseluruhan. Nilai estetik yang dimiliki menunjukkan bagus dan keren. 

Bagi Batik Air, filosofi batik telah menjadi salah satu landasan untuk terus berkarya, seiring ketulusan hati dalam melayani hingga ke penjuru negeri, pola batik dengan harapan terbaik dan doa-doa serta melambangkan ilmu pengetahuan yang bermakna tumbuh dan berkembang. (Fhm)