Jasa Raharja Jamin Seluruh Korban Kecelakaan Bus Pariwisata Terjun ke Sungai di Obyek Wisata Guci

  • Oleh : Bondan

Senin, 08/Mei/2023 18:35 WIB
Direktur Operasional Jasa Raharja Dewi Aryani Suzana. Foto: istimewa. Direktur Operasional Jasa Raharja Dewi Aryani Suzana. Foto: istimewa.

TEGAL (BeritaTrans.com) -- Jasa Raharja menjamin seluruh korban kecelakaan bus yang terjun ke sungai di Jalan Obyek Wisata Desa Guci, Tegal, Jawa Tengah, pada Minggu (7/5/2023) pagi.

Direktur Operasional Jasa Raharja Dewi Aryani Suzana menyampaikan, seluruh korban, baik yang mengalami luka maupun meninggal dunia terjamin UU No 33 Tahun 1964 tentang Dana Pertanggungan Wajib Kecelakaan Penumpang Umum dengan jumlah santunan yang telah diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan RI No.15 Tahun 2017.

Baca Juga:
Saatnya Memperkarakan Penyedia Angkutan Umum Saat Terjadi Kecelakaan

“Untuk korban meninggal dunia Jasa Raharja akan menyerahkan santunan sebagai perlindungan dasar sebesar Rp50 juta yang diberikan kepada ahli waris yang sah. Sementara, untuk korban luka-luka kami telah memberikan jaminan biaya perawatan kepada rumah sakit sampai maksimal Rp20 juta,” ujar Dewi dalam siaran pers, Senin (8/5/2023).

Dewi mengatakan, santunan tersebut merupakan bentuk perlindungan dasar sekaligus salah satu wujud manifestasi kehadiran negara terhadap masyarakat melalui peran Jasa Raharja. 

Baca Juga:
BPTD Banten Ramp Check 27 Bus Pariwisata di Pantai Batu Saung

“Sesaat setelah mendapat informasi petugas kami langsung berkoordinasi dengan unit Gakkum Satuan Lalu Lintas Polres Tegal dan melakukan pendataan korban serta penjaminan ke RSUD Soesilo Slawi,” ujarnya.

Atas musibah tersebut, Dewi mengimbau kepada seluruh masyarakat dan awak angkutan umum agar senantiasa waspada. 

Baca Juga:
Dirjen Hubdat: Bus Pariwisata Hendak Beroperasi, Harus Berizin dan Laik Jalan

“Kami turut berduka cita atas musiban ini. Semoga keluarga korban diberikan ketabahan. Untuk korban yang masih dalam perawatan, kami doakan semoga lekas sembuh,” ungkapnya.

Kecelakaan bus yang membawa sekitar 50 penumpang jemaah ziarah itu masuk ke jurang sekitar pukul 09.00 WIB, saat kendaraan dalam keadaan menyala dan diganjal. Saat itu, para penumpang sudah masuk dan sopir belum berada di balik kemudi.

Akibat musibah tersebut, 1 korban meninggal dunia dan 16 orang lainnya mengalami luka-luka. Seluruh korban telah dievakuasi dan tengah dilakukan perawatan di RSUD Soesilo Slawi, tegal.

Data sementara yang kami dapatkan adalah 1 penumpang meninggal dunia dan 16 penumpang lainnya luka-luka dan dirawat di RSUD Soesilo Slawi, Tegal. (Dan)