Garuda Group Siapkan 1,8 Juta Kursi Penerbangan untuk Libur Nataru

  • Oleh : Naomy

Jum'at, 08/Des/2023 20:07 WIB
Suasana di Bandara Angkasa Pura II Suasana di Bandara Angkasa Pura II

 

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Garuda Indonesia Group melalui layanan penerbangan full service Garuda Indonesia dan low cost carrier (LCC) Citilink mempersiapkan sedikitnya 1,8 juta kursi penerbangan pada periode peak season Natal dan Tahun Baru 2023/2024 (Nataru),yang diproyeksikan akan berlangsung mulai 18 Desember 2023 hingga 8 Januari 2024. 

Baca Juga:
Garuda Akan Angkut 109.072 Jemaah Haji 2024 dengan 14 Armada Wide Body

Optimalisasi kesiapan kapasitas penerbangan tersebut sejalan dengan proyeksi peningkatan demand perjalanan transportasi udara pada periode libur akhir tahun.

"Optimalisasi kapasitas penerbangan tersebut terdiri dari total sedikitnya 818.688 kursi yang dilayani oleh Garuda Indonesia, terdiri dari 607.283 kursi untuk penerbangan di rute domestik dan 211.405 kursi penerbangan untuk rute internasional; serta total sedikitnya 1.071.936 kursi yang disediakan Citilink, terdiri dari 1.010.222 kursi untuk penerbangan domestik dan 61.714 kursi untuk penerbangan internasional," papar Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra, Kamis. (7/12/2023). 

Baca Juga:
Garuda dan The Pokemon Company Resmi Operasikan Livery Pikachu Jet GA-1

Ketersediaan kursi penerbangan pada periode peak season Nataru tersebut turut ditunjang oleh langkah pengoperasian extra flight dari Jakarta ke sejumlah destinasi dengan potensi pertumbuhan demand penumpang yang tinggi, seperti Balikpapan, Solo, Semarang, Pekanbaru, Lombok, Makassar, Kualanamu, dan Manado, yang dioperasikan Garuda Indonesia; serta berbagai rute intra-Sumatra yang dilayani Citilink, seperti Kualanamu-Gunung Sitoli pp, Kualanamu-Pekanbaru pp, serta penerbangan menuju Bali yang dilayani dari Jakarta maupun Lombok.

Selain mengoperasikan penerbangan tambahan tersebut, Garuda juga mengoptimalkan kapasitas penerbangan melalui pengoperasian pesawat berbadan lebar pada rute-rute tertentu seperti Jakarta-Solo pp, Jakarta-Balikpapan pp, Jakarta-Bangkok pp, Jakarta-Haneda pp, dan Jakarta - Melbourne pp.

Baca Juga:
Garuda dan RSUP Persahabatan Kerja Sama Pengangkutan Live Human Organ

Adapun sepanjang Desember 2023 ini, Garuda Indonesia Group menurut Irfan, memproyeksikan dapat mengoperasikan sekitar 11.454 frekuensi penerbangan per minggunya. 

"Tumbuh lebih dari 22 persen dibandingkan pada periode Nataru tahun 2022/2023. Jumlah tersebut diyakini akan terus bergerak dinamis sejalan dengan tren perjalanan masyarakat menggunakan transportasi udara pada akhir tahun ini," ungkapnya.

“Periode peak season Nataru tahun ini menjadi momen penting bagi Garuda Indonesia Group untuk tidak hanya turut berkontribusi menjembatani kebutuhan masyarakat terhadap aksesibilitas udara selama periode Nataru, namun juga untuk mengoptimalkan geliat pertumbuhan penumpang pada akhir tahun ini.”
 
Irfan mengungkapkan, jelang periode peak season kali ini, Garuda Indonesia Group juga terus memaksimalkan kesiapan operasional secara menyeluruh dengan memastikan optimalisasi aspek safety, perawatan armada, dan infrastruktur layanan penunjang penerbangan mulai pre flight hingga post flight, serta mengintensifkan koordinasi bersama stakeholder kebandarudaraan.  

“Kami memahami bahwa periode Nataru menjadi momen spesial yang telah dinantikan untuk menikmati waktu bersama keluarga dan kerabat terdekat. Karena itu, kami di Garuda Indonesia Group berupaya memaksimalkan momentum ini, tidak hanya dengan memastikan kesiapan operasional penerbangan yang optimal, namun juga dengan memaksimalkan aksesibilitas layanan penerbangan yang dapat memenuhi kebutuhan bermobilitas mereka di masa transisi pandemi ini secara maksimal, melalui layanan prima yang kami hadirkan," tutup Irfan. (omy)