Berasap dan Tutup Mesin Jatuh Saat Terbang, Pesawat Raksasa Kargo Antonov An-124 Mendarat Darurat Tak Terkendali hingga Rusak Parah

  • Oleh : Redaksi

Minggu, 29/Nov/2020 10:23 WIB


NOVOSIBIRSK (BeritaTrans.com) -  Pesawat raksasa kargo Antonov An-124 yang dioperasikan oleh Volga-Dnepr mengalami bencana ganda, yang berakhir terperosok landasan pacu.

Simpleflyinh pada Sabtu (28/11/2020), memberitakan Antonov mengalami kerusakan mesin yang tidak terkendali tak lama setelah lepas landas dari Novosibirsk di Rusia dan kembali ke bandara untuk melakukan pendaratan darurat.

Baca Juga:
Waduh, Pesawat Mendarat Darurat di Tol Sampai Hantam Mobil

Saat mendarat, pesawat melewati landasan pacu, menyebabkan nose gear patah. Semua 14 orang di dalamnya dikatakan aman dan sehat.

An-124, RA-82042 sedang dalam perjalanan ke Wina dari Seoul. Setelah melakukan pemosisian semalam di Novosibirsk (OVB), pesawat  siap berangkat ke Wina, menyelesaikan leg kedua penerbangan VI4066.

Baca Juga:
Dipiloti Warga Singapura, Pesawat Ringan Mendarat Darurat di Jalan Tol Malaysia

Pesawat berangkat di landasan 25 Novosibirsk tepat setelah tengah hari waktu setempat dan memulai pendakiannya. Pada sekitar 1800 kaki MSL, semua kontak dengan pesawat hilang, dengan transponder dan komunikasi radio gagal.

Rekaman video menunjukkan pesawat itu berbelok kembali ke bandara dengan asap keluar dari setidaknya satu mesin.

Baca Juga:
Pesawat Air China Mendarat Darurat Gegara Ada Jenazah di Dalam Toilet

Pesawat berjuang untuk melambat, melewati beberapa titik di ujung landasan. Saat pesawat menabrak salju, lubang hidungnya patah, meninggalkan hidungnya di tanah.

Dalam kejadian yang tampaknya merupakan kerusakan mesin yang tidak terkendali, bagian penutup mesin pesawat dan pecahan mesin jatuh ke tanah saat pesawat berputar untuk melakukan pendaratan darurat. Penutup mesin yang hilang dari mesin nomor 2 ditemukan di sebuah lapangan.

Satu bagian jatuh dari pesawat sekitar dua mil laut dari bandara dan menabrak atap gudang. Bangunan itu rusak, tetapi tidak ada orang di tanah yang terluka.

Menurut Aviation Herald, ada kerusakan parah pada Antonov akibat insiden tersebut.

Turbin yang retak tersebut menyebabkan kerusakan pada sayapnya, dengan bilah sayap kiri bagian dalam dan juga bagian kiri badan pesawat yang tertembus puing-puing.

Kantor Kejaksaan Transportasi Siberia Barat telah membuka penyelidikan atas kecelakaan tersebut. Pernyataan di situs webnya berbunyi,

"Departemen Investigasi Novosibirsk dari SUT Siberia Barat dari Komite Investigasi Rusia sedang melakukan pemeriksaan pra-investigasi berdasarkan Bagian 1 Seni. 263 KUHP Federasi Rusia (pelanggaran aturan keselamatan lalu lintas dan pengoperasian transportasi udara) ).

"Sebuah tim investigasi saat ini sedang memeriksa tempat kejadian, termasuk pesawat dan kegiatan verifikasi lainnya yang bertujuan untuk menetapkan semua keadaan insiden tersebut."

RA-82042 adalah Antonov an-124 yang berusia 31 tahun, yang telah beroperasi dengan Volga-Dnepr sejak Juli 1991