Airnav Pastikan Operasional Penerbangan Tidak Terganggu Pascagempa Sulbar

  • Oleh : Naomy

Jum'at, 15/Janu/2021 12:18 WIB
Bandara Mamuju Bandara Mamuju


TANGERANG (BeritaTrans.com) - Gempa tektonik berkekuatan magnitude 6,2 mengguncang Kabupaten Majene,
Sulawesi Barat pada Jumat (15/1/2021) pukul 02.28 WITA dini hari.

Kejadian tersebut menimbulkan kerusakan pada beberapa gedung dan sarana prasarana publik, termasuk Tower Bandar Udara Tampa Padang di Kota Mamuju.

Baca Juga:
Di Bandara Soekarno Hatta, Menhub Senang, Pergerakan Pesawat Semakin Membaik

Direktur Utama AirNav Indonesia M. Pramintohadi Sukarno mengatakan, Tower dan Kantor AirNav Indonesia Unit Mamuju mengalami dampak kerusakan, meskipun operasional penerbangan masih dapat berjalan. 

”Gedung Tower sementara tidak digunakan. Saat ini pelayanan navigasi kami lakukan berbasis komunikasi di tempat yang terbuka, agar personil juga aman bila ada gempa susulan," jelas Pramintohadi.

Baca Juga:
Bandara Jenderal Besar Soedirman Mulai Layani Penumpang Juni 2021

Komunikasi penerbangan di Mamuju dibantu oleh pemanduan navigasi penerbangan dari Cabang Makassar (MATSC).

Praminto menambahkan bahwa operasional penerbangan di Unit Mamuju berjalan normal. 

Baca Juga:
Selama Periode Peniadaan Mudik, Airnav: Penerbangan Turun 65,54%

“Pagi ini, AirNav telah melayani penerbangan pesawat CASA milik TNI-AL yang bertolak menuju Balikpapan dan pendaratan pesawat CRJ milik maskapai Garuda Indonesia yang terbang dari Makassar,” ungkapnya.

Sebagai aksi tanggap darurat, lanjut Praminto, pagi ini AirNav Cabang MATSC telah mengirimkan tiga personel dan peralatan penunjang operasional ke Mamuju. 

"Dari Makassar kita tadi langsung kirim satu orang ATC dan dua orang Teknisi. Semua dari Cabang MATSC," pungkasnya. (omy)