Tragedi Titanic: Kisah Radio Maritim yang Semrawut dan Sempat Diabaikan

  • Oleh : Redaksi

Jum'at, 19/Mar/2021 15:21 WIB


PERAN radio maritim dalam pelayaran kapal menjadi begitu penting terlebih di saat genting. Dalam tragedi tenggelamnya kapal Titanic, ada kisah seru tentang pemakaian pesan komunikasi menggunakan telegraf, yang terbilang semrawut penggunaannya dan sempat diabaikan.

Baca Juga:
Lebih Panjang dari Titanic, Segini Harga Kapal Superyacht 300

Meski demikian, radio maritim berperan besar dalam upaya penyelamatan sejumlah penumpang Titanic.

Berikut ini ada dua versi investigasi dari media berbeda yakni BBC dan National Geographic. Membaca hasil laporan dengan analisis di dalamnya terasa membaca kisah menegangkan dari sisi lain tenggelamnya kapal tersebut pada tahun 1912.

Baca Juga:
Tragedi Titanic: Kisah 6 Korban Tionghoa yang Diselamatkan dari Kapal Tenggelam, Dicela, lalu Diusir akibat Sentimen `Anti-China`

Versi BBC

Carpathia menyelamatkan penumpang TitanicCarpathia adalah salah satu kapal yang menerima permintaan bantuan Titanic

Baca Juga:
John `Jack` Phillips, Sosok Pahlawan di Balik Tragedi Tenggelamnya Kapal Titanic

Pada malam Titanic menabrak gunung es, jaringan operator nirkabel di kapal dan stasiun darat dengan panik berkomunikasi satu sama lain melintasi hamparan Atlantik Utara dalam upaya untuk melakukan misi penyelamatan. Pesan yang bertahan membentuk catatan waktu nyata dari peristiwa malam itu.

Kisah Titanic penuh dengan mitos dan legenda.

Itu telah menjadi bagian dari imajinasi populer, simbol kegagalan paling epik dan glamor. Ini adalah tragedi dengan tarian teh.

Tapi sebenarnya hanya ada satu catatan waktu nyata dan langsung dari apa yang terjadi malam itu - kumpulan pesan nirkabel yang dikirim antara Titanic dan kapal lain yang dengan tergesa-gesa mencoba mengatur operasi penyelamatan, pada malam yang membekukan di bulan April 1912 itu.

Ini adalah narasi telegraf yang menunjukkan bagaimana Titanic telah diberi peringatan es oleh kapal lain - dan yang mencatat seruan bantuan yang semakin panik setelah tabrakan dengan gunung es yang sangat besar.

Dan untuk menandai ulang tahun keseratus Titanic, program Discovery dari BBC World Service menyiarkan penciptaan ulang yang tidak biasa dari percakapan ini.

Artis audio Susanne Weber telah menggunakan perangkat lunak sintesis ucapan untuk menerjemahkan pesan Morse ini menjadi kata-kata yang diucapkan.

Ini adalah suara mekanis yang menciptakan kembali pertukaran pesan nirkabel, daripada aktor yang memainkan skrip, dan ini menghasilkan representasi yang menakutkan tentang bagaimana pesan yang tumpang tindih ini berderak di gelombang udara.

Ini seperti mendengar pesan teks yang mendesak dan membingungkan yang dikirim dari suatu bencana.

Tidak seperti di film-film Hollywood tentang tragedi itu, pesan nirkabel ini diremehkan. Disalin dengan tulisan tangan lempengan tembaga yang rapi, dan disimpan di kapal yang pernah berhubungan dengan Titanic, itu adalah kata-kata sebenarnya dari awak dan penumpang.

Itu Titanic dengan kata-katanya sendiri.

Nirkabel masih merupakan teknologi yang relatif muda pada saat pelayaran perdana Titanic.

Perusahaan Marconi, Edwardian yang setara dengan merek teknologi ternama, telah menempatkan operator nirkabelnya di beberapa kapal yang lebih bergengsi.

Titanic, sebagai pajangan era ambisius dan optimis, memiliki peralatan nirkabel terbesar dan terbaik di dunia.

Itu masih sesuatu yang baru dan sebagian besar lalu lintas nirkabel awal berasal dari penumpang kelas satu yang mengirim pesan ke teman-teman mereka, seperti pesan teks yang menunjukkan tentang perjalanan yang glamor.

Guglielmo Marconi sedang bekerja di ruang nirkabel di yacht Electra miliknyaPeralatan insinyur listrik Italia Guglielmo Marconi ada di atas banyak kapal bergengsi

"Halo Anak Laki-Laki. Bersamamu malam ini dalam semangat, hati bersamamu selalu. Cinta terbaik, Gadis," bunyi salah satu pesan yang dikirim ke New York, tujuan Titanic yang dituju.

Sebuah pesan yang dikirim ke Los Angeles berbunyi: "Tidak ada penyakit. Semua baik-baik saja. Beri tahu semua yang tertarik dengan poker."

"Pelayaran yang bagus, kapal yang bagus," tulis yang lain, tidak menyadari ironi yang mengerikan tentang bagaimana hal itu mungkin terdengar di kemudian hari.

Operator nirkabel yang mengirimkan pesan-pesan ini adalah para pemuda mandiri di zaman modern, yang telah direkrut dengan janji untuk keluar dari "karir jalan buntu".

Mereka mengobrol dengan operator nirkabel di kapal lain dengan bahasa gaul sekolah umum yang ceria dan mengejek, saling memanggil "orang tua".

Selain memungkinkan penumpang mengirim pesan pribadi, mereka menyediakan layanan berita nirkabel pertama untuk kapal.

Saat Titanic melintasi Atlantik, tajuk berita utama adalah tentang kerusuhan industri di rel kereta api dan pembunuhan terkenal di Prancis.

Pesan diterima oleh OlimpiadeSebuah pesan dari Olimpiade melaporkan bahwa pihaknya telah menerima kabar dari Titanic

Tetapi nirkabel juga mulai digunakan untuk tujuan yang lebih serius.

Kapal-kapal saling memberikan informasi keselamatan - dan Titanic menerima saran rinci tentang lokasi gunung es - atau "gunung es, penumbuh, dan lapangan es" seperti yang dijelaskan oleh salah satu kapten kapal.

Investigasi setelah tenggelam tidak akan pernah memuaskan mengapa peringatan ini diabaikan.

Operator nirkabel senior, Jack Phillips, masih mengirimkan pesan penumpang ketika kapal menabrak gunung es. Tabrakan itu digambarkan seperti belacu yang robek.

Dengan hanya cukup ruang di sekoci untuk setengah penumpang dan awak, kapten Titanic beralih ke satu-satunya jalur penyelamatan - nirkabel - dan meminta dua operator Marconi untuk meminta bantuan.

Sinyal marabahaya yang digunakan oleh operator Marconi - CQD - meledak di atas Atlantik. Operator nirkabel bercanda bahwa mereka mungkin juga mencoba sinyal marabahaya baru lainnya yang telah diperkenalkan - SOS - karena mereka mungkin tidak akan pernah mendapatkan kesempatan untuk menggunakannya lagi.

Sementara sekoci diturunkan, dengan perpisahan yang mengerikan antara suami, istri dan anak-anak, operator nirkabel tetap pada tugas mereka.

"Ayo segera. Kita telah menabrak gunung es. Itu CQD, orang tua," Titanic memanggil ke kapal lain, Carpathia.

"Kami telah menabrak gunung es dan kepalanya tenggelam," katanya kepada sebuah kapal Jerman, Frankfurt.

Pesan Titanic menyebabkan kekhawatiran dan ketidakpercayaan di antara kapal-kapal lain.

Mereka menelepon kembali ke Titanic berjuang untuk memahami apa yang terjadi, kemudian segera meneruskan sinyal bahaya dengan harapan seseorang akan cukup dekat untuk membantu.

Rasanya seperti mencoba mengatur penyelamatan dengan Twitter, dengan operator mencoba memahami aliran informasi yang terkadang kontradiktif.

"Kami menurunkan penumpang dengan perahu kecil. Wanita dan anak-anak di perahu. Tidak dapat bertahan lebih lama lagi. Kehilangan tenaga," kata Titanic saat situasi semakin memprihatinkan.

"Ini Titanic. CQD. Ruang mesin banjir."

Kapten Titanic Edward SmithKapten Titanic Edward Smith memberi perintah agar sinyal marabahaya dikirim

Sebagai tanggapan, kapal saudara perempuannya, Olympic berseru balik: "Aku menyalakan semua boiler secepat yang kita bisa."

Ada juga semburan amarah dalam kebingungan itu. "Dasar bodoh ... jangan keluar," Titanic menggonggong ke sebuah kapal yang jaraknya hampir 200 mil yang menyela untuk bertanya: "Ada apa denganmu?"

Pesan terakhir yang terekam semakin putus asa dan terpecah-pecah - meskipun seorang petugas stasiun pantai setelah pertukaran tersebut melaporkan bahwa "tidak pernah ada getaran" di Morse yang disadap oleh Jack Phillips.

"Ayo cepat. Ruang mesin hampir penuh," dikirim dari Titanic hanya beberapa menit sebelum kapal akhirnya tenggelam.

Ketika Titanic terdiam, kapal-kapal yang mengejar terus menyerukan berita, mengoordinasikan penyelamatan para korban.

Dan nirkabel menjadi satu-satunya cara bagi yang selamat untuk menghubungi keluarga mereka.

"Temui saya di dermaga dengan dua ratus dolar, pakaian dalam, topi, mantel besar - saya baik-baik saja tetapi sedikit membeku," pesan salah satu korban selamat dari kapal penyelamat Carpathia.

"Benar-benar melarat, tidak punya pakaian," kata satu sama lain. Kata-kata membutuhkan uang - dan sebuah mahakarya singkat dilaporkan: "Aman, Bert."

Pesan oleh Jack PhillipsSalah satu pesan yang dikirim oleh Jack Phillips mengatakan kapalnya 'tenggelam dengan cepat'

Reaksi langsung yang pedih terhadap bencana tersebut telah dikumpulkan dalam sebuah arsip oleh John Booth, seorang sejarawan Titanic dan ahli cetakan lama. Tapi banyak yang terjual di pelelangan pada awal 1990-an.

Jack Phillips tidak selamat dari tenggelamnya kapal tersebut. Tapi kepahlawanannya, tetap di posnya setelah dibebaskan dari tugasnya oleh kapten, menjadi bagian abadi dari kisah Titanic.

Paling tidak karena salah satu templat paling berpengaruh untuk semua kisah Titanic di masa depan berasal dari Harold Bride, operator nirkabel juniornya.

Bride selamat dengan sekoci yang terbalik dan kemudian menjual ceritanya ke New York Times.

Ceritanya menjadi sensasi media global, mengatur nada pengorbanan diri yang heroik, dengan akun pertama band bermain saat kapal tenggelam, dengan kisah tentang ketidakegoisan dan kepengecutan.

Dan dia memperingati peran Jack Phillips, tak tergoyahkan, bahkan ketika dia tahu lebih baik dari siapa pun bahwa tidak ada kemungkinan kapal penyelamat tiba tepat waktu.

Saya tidak akan pernah hidup untuk melupakan pekerjaan Phillips selama 15 menit terakhir yang mengerikan, kata Bride.

"Saya tiba-tiba merasa sangat hormat melihat dia berdiri di sana sambil terus bekerja sementara orang lain mengamuk."

Versi National Geographic

National Geografic


8 MENIT MEMBACA

Ketika RMS Titanic berlayar pada tahun 1912, RMS Titanic diberkati dan dikutuk dengan teknologi komunikasi terkini — telegraf nirkabel. Pada jam-jam terakhir setelah Titanic menabrak gunung es, pesan radio yang dikirim dari kapal yang tenggelam itu memanggil kapal penyelamat yang menyelamatkan ratusan orang, tetapi juga menaburkan kebingungan dengan panggilan darurat yang bersaing dan gangguan sinyal. Lebih dari 1.500 orang tewas pada malam yang menentukan itu.

Sekarang, keputusan pengadilan baru - baru ini dapat membuka jalan bagi pemulihan telegraf Titanic , yang dirancang oleh Guglielmo Marconi, seorang pelopor telekomunikasi dan pemenang Hadiah Nobel 1909 bidang fisika yang menemukan perangkat pertama untuk memfasilitasi komunikasi nirkabel menggunakan gelombang radio .


Awalnya dikembangkan pada akhir 1800-an, telegraf Marconi menggunakan panjang gelombang radio panjang yang tidak bergerak terlalu jauh dan rentan terhadap gangguan. Sekitar waktu yang sama, penemu radio lainnya mengembangkan cara yang lebih efisien untuk menyiarkan suara dan mengirimkan siaran nirkabel secara terus menerus pada panjang gelombang yang lebih pendek. Marconi, bagaimanapun, memiliki monopoli komersial pada telegraf nirkabelnya, memojokkan pasar mewah untuk komunikasi non-esensial di laut, termasuk Titanic.


Baca mengapa telegraf Marconi Titanic yang ikonik dapat ditemukan oleh robot laut dalam.

Terlepas dari keterbatasan telegraf Marconi — dan fakta bahwa telegraf itu tidak dimaksudkan untuk digunakan sebagai perangkat darurat — Titanic dilengkapi dengan ruang radio dan mesin telegraf yang disewa Marconi. Dua operator muda yang bekerja di Marconi, kepala telegraf Jack Phillips dan asistennya Harold Bride, mengirim kode Morse "Marconigram" atas nama pelanggan kaya Titanic 24 jam sehari selama pelayaran perdananya pada bulan April 1912.

Baik monopoli teknologi Marconi maupun semburan pesan pribadi yang disampaikan melalui telegraf Titanic terbukti fatal pada malam bulan April itu. Phillips sangat kewalahan dengan antrian telegram tamu yang masuk dan keluar — seorang penumpang Titanic ingin "memberi tahu semua yang tertarik" tentang permainan poker yang akan datang di Los Angeles — sehingga dia tidak menyampaikan pesan tentang es yang mengancam lingkungan laut Titanic . Ketika sebuah kapal di dekatnya, SS Californian , mengirim telegram bahwa kapal itu sudah dikelilingi oleh es, Phillips dengan sabar menjawab, “Diam! Saya sibuk."

Begitu Titanic menabrak gunung es, nada Phillips berubah dan dia menggunakan sinyal marconi Marconi: "CQD".


Komponen telegraf Marconi di atas RMS Carpathia, yang menyelamatkan para penyintas Titanic. FOTO OLEH GEORGE RINHART, CORBIS/GETTY

Kapal laut telah meminta bantuan menggunakan nirkabel sejak 1899, tetapi operator nirkabel internasional belum membuat panggilan darurat standar. Pada tahun 1904, operator Marconi mengadopsi tanda panggilan umum yang biasa digunakan oleh telegraf Inggris: CQ ("seek you"), ditambah D untuk "distress or hazard".

Namun pada tahun 1912 ketika Titanic berlayar, ada sinyal marabahaya lainnya yang bersaing di tempat kejadian: “SOS”. Ada kesalahan umum bahwa panggilan marabahaya adalah kependekan dari "Selamatkan Kapal Kita" atau "Selamatkan Jiwa Kita", tetapi huruf-huruf itu tidak berarti apa-apa — itu adalah adaptasi dari panggilan radio Jerman yang sudah ada. Sinyal terdiri dari tiga titik, tiga garis, dan tiga titik lainnya — mudah disadap dalam kode Morse selama keadaan darurat dan mudah dipahami , bahkan dalam kondisi buruk.

Sebuah grup internasional termasuk Inggris telah meratifikasi SOS sebagai sinyal marabahaya internasional resmi empat tahun sebelumnya pada tahun 1908, tetapi operator telegraf Inggris dan Marconi mengambil waktu mereka untuk mengadopsi sinyal baru. (Amerika Serikat, yang menolak regulasi radio internasional awal, pada awalnya tidak menandatangani perjanjian SOS.)

Lihat gambar Titanic terlengkap dan paling intim .


Tim penyelamat dari Carpathia membantu operator radio Titanic, Harold Bride, turun pada April 1912. 
FOTO OLEH TIME LIFE PICTURES, MANSELL / GETTY

Panggilan pertama Titanic untuk meminta bantuan menggunakan CQD — dan Bride cukup santai untuk bercanda bahwa mungkin Phillips harus mencoba SOS juga. "Ini panggilan baru," katanya, "dan ini mungkin kesempatan terakhir Anda untuk mengirimkannya." Tapi nasib buruk kapal bukanlah bahan tertawaan. Ketika salah satu kapal pertama yang menerima panggilan marabahaya Titanic , SS Frankfurt , terlambat menanggapi panggilan CQD Titanic , asisten Marconi, Bride, cukup tegang untuk menyebut operator Frankurt sebagai "bodoh".

Kemarahan pengantin wanita mungkin sebagian dipicu oleh rasa takut, sebagian lagi oleh persaingan bisnis. Operator telegraf Frankfurt bekerja untuk perusahaan telekomunikasi Jerman Telefunken.

Sejarawan telah mendokumentasikan persaingan lama antara Marconi dan Telefunken. Marconi berjuang mati-matian untuk menutup perusahaan Jerman dari pasar maritim, dan operatornya berkecil hati atau bahkan dilarang untuk memperdagangkan pesan telegraf dengan pesaing.

Saat Titanic tenggelam, operator telegraf Bride and Phillips mulai beralih antara SOS dan CQD, tetapi panggilan darurat mereka untuk meminta bantuan disampaikan secara sembarangan atau diabaikan oleh operator lain.

Phillips dan Bride hanya dapat mengirim atau menerima satu pesan dalam satu waktu, dan saluran mereka berulang kali diikat dengan kebingungan operator lain dan pertanyaan yang tidak relevan, seperti pertanyaan apakah Titanic sedang menuju ke kapal yang berjarak 500 mil.

Sementara itu, kapal terdekat, Californian , sama sekali tidak menerima panggilan marabahaya dari Titanic . Operator nirkabelnya telah mematikan gagang telepon dan pergi tidur setelah Phillips menyuruhnya tutup mulut.

Operator radio amatir juga ikut campur dengan pesan, sehingga menyulitkan Titanic untuk berkomunikasi.

Phillips jatuh bersama Titanic , dengan tenang mengirimkan sinyal bahaya di saat-saat terakhirnya. Tragedi itu membuat Marconi sangat menyesali keputusan monopolistiknya yang mendorong komunikasi radio gelombang panjang untuk penggunaan maritim. “Sekarang saya telah menyadari kesalahan saya,” katanya dalam pidato tahun 1927 .

Operator telegraf Titanic, Jack Phillips, mengirimkan permohonan bantuan sampai kapal kehilangan daya dan tenggelam. Dia meninggal dalam tragedi itu dan tubuhnya tidak pernah ditemukan. FOTO OLEH THE PRINT COLLECTOR, GETTY

Bride dan Marconi meminimalkan persaingan antara pesaing nirkabel dalam kesaksian sebelum penyelidikan Kongres tahun 1912 tentang bencana Titanic .

Senat menyimpulkan bahwa komunikasi nirkabel di laut harus beroperasi 24 jam sehari, dan menyerukan regulasi industri radio Amerika yang menghasilkan Radio Act of 1912 . Undang-undang tersebut membatasi penggunaan frekuensi gelombang panjang oleh amatir dan termasuk ketentuan di mana AS mengadopsi SOS sebagai panggilan darurat standarnya. SOS tetap menjadi panggilan darurat internasional hingga 1999, ketika kapal - kapal besar berhenti menggunakan kode Morse untuk mendukung Sistem Keamanan dan Keamanan Maritim Global yang berbasis satelit.

Setelah kesaksian kongresnya, Marconi, pemenang Nobel yang perangkatnya terlibat dalam bencana yang menentukan, meletakkan karangan bunga di tugu peringatan operator telegraf Titanic, Jack Philips.

(dien/sumber: bbc.com/nationalgeographic.com).