Otoritas Terusan Suez Bantah Klaim Operator Ekskavator yang Bebaskan Ever Given Belum Dapat Uang Lembur dan Bonus

  • Oleh : Redaksi

Rabu, 21/Apr/2021 16:59 WIB
Foto:istimewa/kompas.com Foto:istimewa/kompas.com

MESIR (BeritaTrans.com) - Otoritas Terusan Suez (SCA) mengklaim sudah melakukan pembayaran untuk pekerja eskavator, yang terkenal karena membebaskan kapal Ever Given dari Terusan Suez.

Pernyataan itu disampaikan dalam sebuah pernyataan SCA di Facebook minggu lalu.

Baca Juga:
Kapal Kontainer Mumbai Maersk Dibebaskan dari Kandas

Abdullah Abdul-Gawad disebut telah mendapatkan uang ekstra yang diperoleh dari pekerjaan melelahkan membantu memindahkan kapal kontainer raksasa dari jalur sempit arteri perdagangan internasional.

Para pejabat di SCA, yang dimiliki oleh pemerintah Mesir, memuji pekerjaannya yang "melampaui ekspektasi ” atas kewajibannya.

Baca Juga:
Kapal Sering Tersangkut di Terusan Suez, ini Penyebab Utamanya

Pengumuman itu muncul setelah Insider mewawancarai Abdul-Gawad, yang mengatakan dia belum mendapat upah lembur. Dia berbicara dengan Insider sembilan hari setelah kapal dibebaskan.

Abdel-Gawad tidak bekerja untuk SCA tetapi untuk subkontraktor. Dia memberi tahu Insider pada saat itu bahwa meskipun dia sangat berharap menerima gaji lemburnya di satu sisi, pencairannya lambat.

Baca Juga:
Kapal Coral Crystal Bermuatan 43.000 Ton Sempat Blokir Terusan Suez

Orang dalam belum bisa memastikan dengan majikan Abdul-Gawad apakah dia sekarang telah menerima lemburnya. Abdul-Gawad menolak berkomentar.

Setelah Ever Given dihentikan pada 23 Maret, memblokir Terusan Suez sepenuhnya, gambar penggali Abdul-Gawad yang mencoba membebaskannya menjadi terkenal.

Mata dunia tertuju ke pemandangan tidak biasa saat eskavator kecil Abdul-Gawad berada di samping kapal kolosal yang menjadi bahan meme yang menarik.

Tetapi kondisi kerja yang dia gambarkan jauh lebih serius. Menurutnya dia dan rekan-rekannya hanya bisa tidur sebentar di gubuk terdekat. Dia juga mengatakan mengkhawatirkan keselamatannya.

Kapal itu dibebaskan pada 29 Maret dengan upaya gabungan dari penggalian Abdul-Gawad, beberapa kapal tunda, derek, kapal keruk khusus, dan gelombang tinggi dari bulan purnama penuh.

SCA mengambil kredit atas kemenangan dalam sebuah pernyataan di hari yang sama.

Kepala SCA, Letnan Jenderal Osama Rabie, mengucapkan selamat kepada para pekerja SCA "yang mencapai prestasi heroik ini dengan mengatakan bahwa mereka telah melakukan tugas patriotik mereka dengan sempurna."

Tapi Abdul-Gawad mengatakan kepada Insider bahwa dia merasa diabaikan dalam kemenangan itu.

Dalam pernyataan Facebook, yang diposting pada 13 April, SCA mendesak orang Mesir "untuk tidak memperhatikan rumor dan berita anonim" dan meminta orang untuk hanya mengandalkan "sumber resmi."

"Kami menegaskan bahwa karyawan tersebut telah memperoleh semua gaji / bayarannya dari majikannya selain bonus sebagai pengakuan atas jasanya di atas dan di luar," tambahnya.

Ever Given tetap berada di Great Bitter Lake di Terusan Suez, di mana kapal itu telah disita di tengah tindakan hukum besar yang diluncurkan oleh pemerintah Mesir terhadap pemilik kapal.(amt/sumber:kompas.com)