Boeing 777 Air France Mendarat Darurat Gegara Terjadi Ledakan dan Kabin Berasap

  • Oleh : Redaksi

Minggu, 19/Sep/2021 06:51 WIB


BEIJING (BeritaTrans.com) - Pesawat Boeing 777 Air France terpaksa mendarat darurat  setelah kegagalan teknis.

Baca Juga:
3 Pesawat Airbus A380 dan Boeing 777 Singapore Airlines Dimatikan & akan Dipajang di Exhibition Center

Tak lama setelah lepas landas dari Beijing, 777 mengalami masalah dengan salah satu pipa AC-nya.

 Baru satu menit lepas landas, penumpang mendengar ledakan keras sebelum asap memenuhi kabin.

Baca Juga:
Boeing 777-300ER Qatar Airways Terbangkan 150 Penumpang dari Bandara Kabul

Pesawat mendarat kembali di Bandara Internasional Beijing sekitar 14 menit setelah keberangkatan tanpa cedera yang dilaporkan.

Penerbangan Air France AF393 dari Beijing ke Paris mengalami masalah teknis hanya satu menit setelah lepas landas, memaksanya melakukan pendaratan darurat. 

Baca Juga:
FAA Belum Siap Sertifikasi Boeing 777X Sebelum Tahun 2023

Masalah tersebut diyakini terjadi karena tekanan berlebih pada pipa AC, menyebabkan ledakan keras dan asap memenuhi kabin.

Penerbangan pagi, yang dijadwalkan berangkat pukul 02:30 tetapi tertunda hingga pukul 03:45, kembali ke Beijing kurang dari 15 menit setelah lepas landas karena insiden tersebut.

Air France menyebut peristiwa itu sebagai "insiden teknis." Pesawat tersebut adalah Boeing 777-300ER (registrasi: F-GSQD).

Air France mengatakan dalam sebuah pernyataan,

“Kegagalan sistem pneumatik pesawat mengakibatkan tekanan berlebih di salah satu pipa AC, yang menyebarkan residu dan debu di kabin.”

Tak lama setelah lepas landas, penumpang melaporkan mendengar ledakan keras dan bau terbakar sebelum asap hitam mulai memenuhi kabin.

 Insiden itu terjadi di kursi baris 52, dengan gambar-gambar yang menunjukkan kerusakan pada pipa AC.
Pramugari bergegas ke daerah itu dengan alat pemadam kebakaran dan juga melepaskan bantalan kursi dari barisan.

Kabin mengalami kehilangan daya total, tetapi lampu kabin kembali menyala tak lama setelahnya. Pesawat berbalik arah dan mendarat di Bandara Internasional Beijing sekitar 14 menit setelah keberangkatan.
Menurut laporan, bau terbakar semakin intensif seiring berjalannya waktu dan suhu kabin mulai meningkat karena hilangnya AC.

Tidak ada kebakaran atau cedera

Meskipun ada asap hitam dan penumpang melaporkan "ledakan", juru bicara Air France menyatakan tidak ada kebakaran di dalam pesawat.

 Selain itu, tidak ada laporan tentang cedera yang diderita selama insiden tersebut. Seorang juru bicara Air France menyatakan bahwa "suara itu karena tekanan berlebih di dalam pipa dan tidak ada api."

Air France Boeing 777 kembali ke Beijing setelah overpressure di pipa AC. Penerbangan mendarat kembali  kurang dari 15 menit setelah keberangkatan. Data penerbangan: RadarBox.com

Juru bicara Air France menambahkan,

“Para kru secara teratur dilatih untuk situasi seperti ini. Pekerjaan pemeliharaan akan dilakukan pada pesawat yang bersangkutan sebelum dikembalikan ke layanan.”

Beberapa kendaraan layanan darurat, termasuk truk pemadam kebakaran, mobil polisi dan ambulans, bersiaga di Bandara Internasional Beijing setelah pesawat mendarat sekitar pukul 04:00 waktu setempat.

Penumpang harus menunggu di pesawat selama sekitar dua jam sebelum dipindahkan dengan shuttle bus.

Boeing 777 lainnya terbang dari Seoul

Penumpang dalam penerbangan, banyak di antaranya adalah pelajar yang sedang dalam perjalanan ke Prancis, akan ditawarkan penerbangan alternatif ke negara itu.
 
Menurut laporan, Boeing 777 Air France lainnya telah diterbangkan dari Seoul, Korea, untuk menerbangkan penumpang ke Paris.

Sumber: simpleflying.com.