Perkuat Kerja Sama Maritim, Delegasi Ghana Berkunjung ke Indonesia

  • Oleh : Naomy

Rabu, 10/Jul/2024 17:49 WIB
Delegasi Ghana di Galangan Kapal di Banten Delegasi Ghana di Galangan Kapal di Banten

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Delegasi dari otoritas maritim Ghana berkunjung ke Indonesia yang diterima oleh Kementerian Perhubungan cq Direktorat Jenderal Perhubungan Laut di Jakarta sejak Senin (8 /7/2024). 

Kunjungan ini bertujuan untuk mempererat hubungan kerja sama di bidang maritim antara kedua negara.

Baca Juga:
Posko Angkutan Laut Lebaran Ditutup, Dirjen Hubla: Penumpang Naik 13,96%

Di Kantor Kementerian Perhubungan, delegasi Ghana yang dipimpin oleh Nana Boakye-Boampong, Director Maritime Services, disambut  Direktur Lalu Lintas Angkutan Laut Hartanto, mewakili Direktur Jenderal Perhubungan Laut, Capt. Antoni Arif Priadi, di ruang Sriwijaya.

Hartanto mengucapkan selamat datang kepada seluruh delegasi Ghana dan mengapresiasi kerjasama yang semakin erat antara Ghana dan Indonesia di bidang maritim. 

Baca Juga:
Tiba di Pelabuhan Tanjung Priok, Peserta Arus Balik Sepeda Motor Gratis dengan KM Dobonsolo Dilepas Dirlala

"Kami sangat menyambut baik kunjungan delegasi Ghana dan berharap dapat memperkuat hubungan kerja sama maritim antara kedua negara," ungkapnya.

Delegasi Ghana yang terdiri dari Nana Boakye-Boampong, Margaret Campbell (Board Member), Susan Kwakye (Board Member), Felicity Sey (Board Member), Edward Akrong (Board Member), dan Yaw Antwi (Deputy Director-General) mengikuti diskusi penerapan dan progres Azas Cabotage, Maritime Services (Inaportnet), dan Single Window Ekosistem pada Digitalisasi Pelabuhan.

Baca Juga:
Indonesia Paparkan INSW di Sidang FAL ke-48 di Markas Besar IMO

Hartanto menjelaskan pentingnya industri maritim nasional dan penerapan prinsip kabotase di Indonesia. 

"Prinsip kabotase telah diterapkan sejak lama di Indonesia di bawah Undang-Undang Pelayaran Nasional Nomor 17 Tahun 2008 dan telah memberikan banyak manfaat, termasuk peningkatan jumlah armada, pangsa pasar, pendapatan nasional, serta produktivitas galangan kapal," tutur Hartanto. 

Dia juga menyatakan optimisme terhadap penerapan prinsip kabotase di Ghana yang diharapkan dapat memberikan keuntungan nasional dan perkembangan positif bagi ekonomi dan keamanan Ghana.

Dalam kesempatan tersebut, juga dibahas transformasi layanan publik maritim di Indonesia melalui digitalisasi. 

Pemerintah Indonesia telah menerapkan layanan maritim digital melalui Lembaga National Single Window (LNSW) yang menyederhanakan dan mengintegrasikan proses bisnis ekspor-impor serta layanan pelabuhan. 

264 pelabuhan di Indonesia telah mengimplementasikan sistem Inaportnet yang terintegrasi dengan INSW sejak 2015.

Dalam kesempatan ini, Hartanto juga menyoroti terpilihnya Indonesia sebagai Anggota Dewan Organisasi Maritim Internasional (IMO) Kategori C untuk periode 2024-2025. 

"Terpilihnya Indonesia diharapkan dapat memperkuat peran dalam resolusi dan kebijakan maritim internasional, serta meningkatkan keselamatan dan keamanan maritim," ujarnya.

Indonesia berkomitmen untuk mendukung kerja IMO dan mematuhi instrumen serta regulasinya. 

"Kami mengajak semua institusi dan pemangku kepentingan terkait untuk bekerja sama dalam memberikan pengalaman terbaik kepada delegasi Ghana selama kunjungan ini," tambah Hartanto.

Dia berharap diskusi yang produktif dan bermanfaat sepanjang kunjungan ini.

Selain itu, pihak Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia (PPSDMP) Laut juga memberikan penjelasan mengenai program kerja mereka dalam meningkatkan kompetensi dan keterampilan kepelautan untuk masyarakat maupun SDM Ditjen Hubla.

Kunjungan Ke Pelabuhan Tanjung Priok

Pada hari ini (9/7/2024), delegasi Ghana mengunjungi terminal NPCT 1 dan Museum Maritim di Pelabuhan Tanjung Priok dalam rangka studi banding terkait penerapan regulasi nasional tentang pelayaran dan pengelolaan pelabuhan. Di sana.

Rombongan diterima Kepala Bidang Pengawasan dan Penindakan, Capt. Yohsua Anthonie yang mewakili Kepala KSOP Utama Tanjung Priok. 

Delegasi Ghana juga mendapatkan penjelasan mengenai kegiatan proses layanan operasional serta melihat langsung fasilitas kepelabuhanan yang ada.

Di Museum Maritim, delegasi Ghana mendapat penjelasan tentang pelabuhan yang dikelola Pelindo, baik yang di Jakarta maupun di sejumlah daerah lainnya. 

Penjelasan disampaikan oleh Group Head Corporation Strategi and Inovation, Bobby Hardian.

Selanjutnya, Delegasi dari Ghana mengunjungi galangan PT Samudera Marine Indonesia yang terletak di Banten. Kunjungan tersebut disambut oleh Kepala Kantor KSOP Kelas I Banten, Capt. Hermanta, beserta jajarannya. 

Selain itu, Direktur Utama PT Samudera Marine Indonesia (SMI), Ina Henny, juga turut serta dalam penyambutan tersebut bersama dengan jajaran manajemen perusahaan.

Selama kunjungan tersebut, delegasi Ghana diberikan kesempatan untuk berkeliling galangan kapal dan melihat langsung proses operasional yang berlangsung. 

Mereka juga menerima penjelasan mendetail mengenai berbagai aspek teknis dan operasional dari galangan kapal tersebut. Penjelasan tersebut mencakup proses produksi kapal, standar keselamatan yang diterapkan, serta inovasi-inovasi terbaru yang sedang dikembangkan oleh PT SMI.

Selain itu, delegasi Ghana juga berdiskusi dengan pihak PT SMI mengenai potensi kerja sama di masa depan, terutama dalam bidang pembangunan dan perawatan kapal. Capt. Hermanta dan Ina Henny menjelaskan visi dan misi PT SMI serta komitmen mereka dalam menjaga kualitas dan kehandalan produk yang dihasilkan.

Kunjungan ini diharapkan dapat membuka peluang baru untuk kolaborasi antara PT Samudera Marine Indonesia dan pihak-pihak di Ghana, serta memperkuat hubungan bilateral antara Indonesia dan Ghana dalam sektor maritim.

Nana Boakye-Boampong, Director Maritime Services Ghana menyatakan, sangat menghargai sambutan hangat dan penjelasan komprehensif yang diberikan oleh pihak Indonesia. 

"kami berharap kunjungan ini akan membuka jalan untuk kerja sama lebih lanjut dan membawa manfaat besar bagi kedua negara dalam bidang maritim," ucapnya. 

Dengan kunjungan ini, diharapkan hubungan bilateral antara Indonesia dan Ghana semakin erat dan menghasilkan kerja sama yang konkret di sektor maritim. (omy)