Berkah Bongkar Muat Kendaraan Berat dI Terminal IPCC

  • Oleh : Ahmad

Kamis, 24/Mar/2022 11:22 WIB
foto:istimewa/ipccar foto:istimewa/ipccar

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Penanganan bongkar muat kendaraan berat di Terminal PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk (IPCC) pada dua  bulan pertama di tahun ini menunjukan hasil yang positif. Tercatat sejumlah merek kendaraan berat berseliweran, baik di Terminal Internasional IPCC maupun di Terminal Domestik.

Baca Juga:
Dirjen Hubla Tinjau Kesiapan Penerapan On-Shore Power Supply di Pelabuhan Tanjung Priok

Dari hasil pembahasan di internal IPCC, tampaknya meningkatnya pemulihan kondisi ekonomi global dan juga dalam negeri serta situasi dan kondisi global dimana memberikan imbas pada peningkatan permintaan akan komoditas yang juga berimbas pada meningkatnya harga sejumlah komoditas memberikan dampak pada peningkatan jumlah bongkar muat kendaraan berat di Terminal IPCC. 

Tidak seperti segmen CBU yang mengalami penurunan pada dua bulan pertama di tahun ini, dari segmen kendaraan berat menunjukan hasil yang lebih baik. Sebagai contoh, untuk subsegmen Truck/Bus di Terminal Internasional IPCC, Tanjung Priok telah dilayani sebanyak 831 unit untuk import dimana meningkat 282,954 dari periode yang sama di tahun lalu sebanyak 217 unit, dalam keterangan pers yang diterima BeritaTrans.com, Rabu (23/3/2022).

Baca Juga:
Organisasi TKBM di Pelabuhan Teluk Nibung Pecah Dua: Upah Pekerja Dipotong 25 Persen

Adapun dari hasil pemantauan di Terminal IPCC terlihat merek Mercedes paling banyak ditangani dengan jumlah mencapai 420 unit atau naik 1.400 dari jumlah sebelumnya sebanyak 28 unit. Diikuti merek Volvo yang naik dari 95 unit menjadi 128 unit serta merek global lain a.l Komatsu, Renault, Tata, Scania, dan lainnya. Sementara itu, pada ekspor tercatat segmen Truck/Bus di dua bulan pertama tahun ini cenderung lebih rendah dari 798 unit di tahun lalu menjadi 24 unit. 

Baca Juga:
Kereta Cepat Pertama di ASEAN Tiba di Pelabuhan Tanjung Priok

Pada Terminal Domestik IPCC atau yang dikenal dengan sebutan Terminal Satelit IPCC, penanganan bongkar muat untuk sub-segmen Truck/Bus mengalami lonjakan 369,939 menjadi 10.597 unit di dua bulan pertama tahun ini dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya sebanyak 2.255 unit. Dari jumlah tersebut, mayoritas masih Didominasi Terminal Domestik di Tanjung Priok dengan jumlah penanganan bongkar muat Truck/Bus sebanyak 4.799 unit pada dua bulan pertama tahun ini. Kemudian diikuti dengan Terminal Satelit IPCC di Dermaga Dwikora, Pontianak dengan jumlah sebanyak 4.119 unit. Serta dikontribusi dari Terminal Satelit IPCC lainnya di Dermaga B-Panjang, Lampung dan Dermaga Roro-Belawan Medan yang telah dikerjasamakan sejak awal tahun ini. Pada sub-segmen Alat Berat di Terminal Internasional IPCC, Tanjung Priok telah dilayani sebanyak 1.385 unit Alat Berat Impor dengan kenaikan 216,214 dari periode tahun lalu sebanyak 438 unit. 

Adapun merek Caterpillar mendominasi mi penanganan Alat Berat di Terminal 1 . an "Internasional IPCC dimana pada dua bulan pertama tahun ini meningkat dari 31 unit di tahun lalu menjadi 399 unit. Diikuti Komatsu yang naik dari 141 unit menjadi 355 unit dan Kobelco yang naik menjadi 292 unit dari 121 unit di tahun lalu. Serta sejumlah merek global pada umumnya a.I, Hitachi, Volvo, Sumitomo, dan lainnya. Bahkan, Alat Berat dari China dan Korea Selatan juga menunjukan peningkatan, antara lain merek Doosan, Hyundai, dan Liugong. Sementara itu, dari ekspor tercatat di dua bulan pertama tahun ini sebanyak 386 unit dibandingkan tahun lalu sebanyak 392 unit. 

Sementara itu, penanganan Alat Berat di Terminal Satelit IPCC juga menunjukan peningkatan dimana telah ditangani . sebanyak 1.845 unit atau naik 155,544 dari periode yang sama di tahun lalu sebanyak 722 unit. Dari jumlah tersebut, sebanyak 1.679 unit dikontribusi dari Terminal Satelit IPCC di Dermaga BPanjang, Lampung yang meningkat dari tahun lalu. Kemudian, diikuti Terminal Domestik IPCC di Tanjung Priok sebanyak 1.155 unit, dan kontribusi dari Terminal Satelit IPCC lainnya. 

Adanya perbaikan dan pembenahan struktur lapangan di Terminal IPCC yang dilakukan pada masa Pandemi dimana tidak banyak kegiatan bongkar muat yang dilakukan memberikan hasil yang optimal pada penanganan bongkar muat Kendaraan Berat di tahun ini. Alhasil, Terminal IPCC mampu dilewati berbagai Kendaraan Berat pada masa saat ini sehingga tidak mengganggu aktivitas penanganan bongkar muat Kendaraan Berat di Terminal IPCC.

Di sisi lain, kondisi ini memperlihatkan bahwa sejumlah fasilitas telah disiapkan oleh IPCC sehingga penanganan bongkar muat Kendaraan Berat menjadi optimal. Apalagi di masa saat ini dimana jumlah Kendaraan Berat yang melintas di Terminal IPCC kian meningkat sehingga menjadikan Terminal IPCC menjadi tujuan bagi para car maker Kendaraan Berat untuk pengiriman ke sejumlah negara maupun sejumlah daerah. Selain memberikan nilai tambah bagi para car maker Kendaraan Berat yang melintas dan ditangani layanan bongkar muatnya juga memberikan berkah tersendiri bagi IPCC sehingga dapat memberikan peningkatan kinerja bagi Perseroan.(ahmad)